Aturan pakai dan efek samping dari pemakaian ciprofloxacin

Aturan pakai dan efek samping dari pemakaian ciprofloxacin

Aturanpakai.com – Hallo sobat sehat Kembali lagi Bersama admin yang akan selalu memberikan informasi yang penting dan bermanfaat. mungkin anda membutuhkan informasi tentang Ciprofloxacin. Pada kesempatan kali ini akan kita bahas mengenai Aturan pakai dan efek samping dari pemakaian ciprofloxacin.

Apa itu ciprofloxacin?

Ciprofloxacin merupakan antibiotik golongan fluoroquinolone, yang biasa digunakan untuk mengobati berbagai jenis infeksi yang disebabkan bakteri.

Antibiotik golongan fluoroquinolone memiliki efek samping yang serius yaitu dapat melumpuhkan yang mungkin tidak reversibel.

Peringatan

Obat ini (Ciprofloxacin) dapat menyebabkan efek samping yang serius, termasuk masalah pada tendon, kerusakan saraf, perubahan suasana hati atau perilaku yang serius, serta dapat menyebabkan gula darah rendah.

Berhenti menggunakan ciprofloxacin dan hubungi dokter Anda segera jika Anda memiliki: sakit kepala, kelaparan, lekas marah, mati rasa, kesemutan, nyeri terbakar, kebingungan, agitasi, paranoia, masalah dengan memori atau konsentrasi, pikiran untuk bunuh diri, atau nyeri tiba-tiba atau masalah gerakan di dari sendi Anda.

Dalam kasus yang jarang terjadi, ciprofloxacin dapat menyebabkan kerusakan pada aorta Anda, yang dapat menyebabkan pendarahan atau kematian yang berbahaya. Segera mencari bantuan medis darurat apabila mengalami nyeri yang parah dan terus-menerus di dada, perut, atau punggung.

Anda mungkin tidak dapat menggunakan ciprofloxacin jika Anda memiliki kelainan otot. Beri tahu dokter Anda jika Anda pernah mengalami atau memiliki riwayat miastenia gravis.

Baca juga : Manfaat amplodipin untuk obat hipertensi

Yang Harus diperhatikan Sebelum minum obat ini

Anda tidak boleh minum ciprofloxacin jika Anda alergi terhadapnya, atau jika:

Kamu juga mengonsumsi tizanidine; atau

Alergi terhadap golongan quinolone lain seperti fluoroquinolones lain (levofloxacin, moxifloxacin, norfloxacin, ofloxacin).

Obat ini dapat menyebabkan pembengkakan atau robeknya tendon (serat yang menghubungkan tulang ke otot-otot dalam tubuh), terutama pada tendon Achilles di tumit. Ini dapat terjadi selama perawatan atau beberapa bulan setelah Anda berhenti minum ciprofloxacin. Masalah tendon mungkin lebih mungkin terjadi pada anak-anak dan orang dewasa yang lebih tua, atau orang yang menggunakan obat steroid atau telah menjalani transplantasi organ.

Bagaimana saya harus minum ciprofloxacin?

Minumlah ciprofloxacin seperti yang telah ditentukan oleh dokter Anda.

Ciprofloxacin diminum pada waktu yang sama setiap hari, dengan atau tanpa makanan.

Telan tablet extended-release secara utuh dan jangan dihancurkan, dikunyah, atau dihancurkan.

Minum banyak air saat Anda melakukan pengobatan dengan obat ini.

Ciprofloxacin diminum untuk jangka waktu yang telah ditentukan secara penuh, bahkan apabila gejala Anda membaik dengan cepat anda harus tetap meminum obat ini sampai lama terapi terpenuhi. Hal ini dilakukan karena Melewatkan dosis dapat meningkatkan risiko infeksi yang resisten terhadap obat. Ciprofloxacin ini tidak akan dapat mengobati infeksi virus seperti flu atau pilek biasa.

Penyimpanan

Simpan pada suhu kamar dan jauhkan dari kelembaban serta panas. Jangan biarkan obat cair membeku. Buanglah cairan yang tidak digunakan setelah 14 hari.

Baca juga : Aturan Pakai dan Efeksamping dari Allopurinol

Apa yang terjadi jika saya melewatkan satu dosis?

Jika Anda minum tablet biasa atau suspensi oral: Minum obat sesegera mungkin, tetapi lewati dosis yang terlewat jika dosis berikutnya jatuh tempo dalam waktu kurang dari 6 jam.

Jika Anda menggunakan tablet extended-release: Minum obat sesegera mungkin, tetapi lewati dosis yang terlewat jika dosis berikutnya jatuh tempo dalam waktu kurang dari 8 jam.

Jangan minum dua dosis sekaligus.

Apa yang terjadi jika saya overdosis?

Cari bantuan medis darurat atau segera Ke IGD Terdekat

Apa yang harus dihindari?

Jangan mengonsumsi obat ciprofloxacin dengan semua produk susu seperti susu atau yogurt, atau dengan jus yang diperkaya kalsium. Anda dapat makan atau minum produk ini dengan makanan yang anda konsumsi, tetapi jangan menggunakannya sendiri saat minum obat ini.

Hindari mengemudi atau aktivitas berbahaya sampai Anda tahu bagaimana ciprofloxacin akan mempengaruhi Anda. Reaksi Anda bisa terganggu.

Efek samping ciprofloxacin

Mengkonsumsi ciprofloxacin dapat menyebabkan diare, yang mungkin merupakan tanda infeksi baru. Jika Anda mengalami diare yang berair atau berdarah, hubungi dokter Anda sebelum menggunakan obat anti diare.

Dapatkan bantuan medis darurat jika Anda memiliki tanda-tanda reaksi alergi terhadap ciprofloxacin seperti gatal-gatal, sulit bernapas, bengkak di wajah atau tenggorokan atau terjadi reaksi kulit yang parah seperti demam, sakit tenggorokan, rasa terbakar di mata, nyeri kulit, kulit merah atau ungu ruam yang menyebar dan menyebabkan terik dan mengelupas.

Obat ini (Ciprofloxacin) dapat menyebabkan efek samping yang serius, termasuk masalah tendon, kerusakan saraf Anda (yang mungkin permanen), perubahan suasana hati atau perilaku yang serius (setelah hanya satu dosis), atau gula darah rendah (yang dapat menyebabkan koma).

Efek samping ciprofloxacin yang umum mungkin termasuk:

  • mual, muntah, diare, sakit perut;
  • sakit kepala; atau
  • tes fungsi hati yang abnormal.

Obat lain apa yang akan mempengaruhi ciprofloxacin?

Beberapa obat dapat membuat ciprofloxacin menjadi kurang efektif bila diminum pada waktu yang bersamaan. Jika Anda mengonsumsi obat-obatan berikut, minumlah dosis ciprofloxacin Anda 2 jam sebelum atau 6 jam setelah Anda minum obat lain.

obat maag sukralfat, atau antasida yang mengandung kalsium, magnesium, atau aluminium (seperti Maalox, Milk of Magnesia, Mylanta, Pepcid Complete, Rolaids, Tums, dan lain-lain);

suplemen vitamin atau mineral yang mengandung kalsium, zat besi, magnesium, atau seng.

Beri tahu dokter Anda tentang semua obat Anda yang lain, terutama:

  • clozapine, siklosporin, metotreksat, fenitoin, probenesid, ropinirole, sildenafil, atau teofilin;
  • pengencer darah (warfarin, Coumadin, Jantoven);
  • obat jantung atau diuretik atau “pil air”;
  • obat diabetes oral;
  • produk yang mengandung kafein;
  • obat untuk mengobati depresi atau penyakit mental;
  • obat steroid (seperti prednison);
  • NSAID (obat antiinflamasi nonsteroid) – aspirin, ibuprofen (Advil, Motrin), naproxen (Aleve), celecoxib, diklofenak, indometasin, meloxicam, dan lainnya.

Cukup sekian informasi tentang Aturan pakai dan efek samping dari pemakaian ciprofloxacin. Semoga bermanfaat dan salam sehat..

Leave a Reply

Your email address will not be published.