5 Hal Yang Harus Anda ketahui Ketika minum Parasetamol

5 Hal Yang Harus Anda ketahui Ketika minum Parasetamol

A. Mengapa obat ini diresepkan?

Parasetamol digunakan untuk meredakan nyeri ringan hingga sedang akibat sakit kepala, nyeri otot, periode menstruasi, pilek dan sakit tenggorokan, sakit gigi, sakit punggung, dan reaksi terhadap vaksinasi (suntikan), dan untuk menurunkan demam.

Obat ini juga dapat digunakan untuk meredakan nyeri osteoarthritis (radang sendi yang disebabkan oleh rusaknya lapisan sendi). Parasetamol termasuk dalam kelas obat yang disebut analgesik (pereda nyeri) dan antipiretik (penurun demam). Parasetamol ini bekerja dengan mengganti cara tubuh merasakan rasa nyeri atau sakit dan dengan munurunkan suhu tubuh.

5 Hal Yang Harus Anda ketahui Ketika minum Parasetamol
yang harus ketahui tentang Parasetamol

B. Dosis Parasetamol

Parasetamol hadir sebagai tablet, tablet kunyah, kapsul, suspensi atau larutan (cair), tablet extended-release (long-acting), dan tablet disintegrasi oral (tablet yang larut dengan cepat di mulut), untuk diminum, dengan atau tanpa makanan.

Parasetamol tersedia tanpa resep, tetapi dokter Anda mungkin meresepkan Parasetamol untuk mengobati kondisi tertentu. Ikuti petunjuk pada kemasan atau label resep dengan hati-hati, dan mintalah dokter atau apoteker Anda untuk menjelaskan bagian mana pun yang tidak Anda pahami.

Dosis Parasetamol untuk anak-anak

Jika Anda memberikan Parasetamol kepada anak Anda, bacalah label kemasan dengan cermat untuk memastikan bahwa itu adalah produk yang tepat untuk usia anak tersebut. Jangan berikan anak-anak produk Parasetamol yang dibuat untuk orang dewasa. Beberapa produk untuk orang dewasa dan anak yang lebih besar mungkin mengandung terlalu banyak Parasetamol untuk anak-anak.

Periksa label kemasan untuk mengetahui berapa banyak obat yang dibutuhkan anak. Jika Anda mengetahui berat badan anak Anda, berikan dosis yang sesuai dengan berat badan tersebut pada tabel. Jika Anda tidak mengetahui berat badan anak Anda, berikan dosis yang sesuai dengan usia anak Anda. Tanyakan kepada dokter anak Anda atau apoteker jika Anda tidak tahu berapa banyak obat yang harus diberikan kepada anak Anda.

Parasetamol memiliki kombinasi dengan obat lain untuk mengobati gejala batuk dan pilek. Mintalah saran dari dokter atau apoteker Anda tentang produk mana yang terbaik untuk gejala Anda. Periksa label produk batuk dan pilek tanpa resep dengan hati-hati sebelum menggunakan dua atau lebih produk secara bersamaan. Produk-produk ini mungkin mengandung bahan aktif yang sama dan meminumnya bersama-sama dapat menyebabkan Anda mengalami overdosis. Ini sangat penting jika Anda akan memberikan obat batuk dan pilek kepada anak.

5 Hal Yang Harus Anda ketahui Ketika minum Parasetamol
Yang Harus diketahui tentang Parasetamol

C. Cara Menggunakan berbagai sediaan Parasetamol

Untuk sediaan tablet extended-release, Telan seluruh tablet; jangan membelah, mengunyah, menghancurkan, atau melarutkannya.

Tempatkan tablet disintegrasi oral (‘Meltaways’) di mulut Anda dan biarkan larut atau kunyah sebelum ditelan.

Kocok suspensi dengan baik sebelum digunakan untuk mencampur obat secara merata. Selalu gunakan gelas ukur atau jarum suntik yang disediakan oleh produsen untuk mengukur setiap dosis larutan atau suspensi. Jangan mengganti perangkat dosis di antara produk yang berbeda; selalu gunakan perangkat yang disertakan dalam kemasan produk.

Berhenti minum Parasetamol dan hubungi dokter Anda jika gejala Anda memburuk, Anda mengalami gejala baru atau tidak terduga, termasuk kemerahan atau bengkak, rasa sakit Anda berlangsung selama lebih dari 10 hari, atau demam Anda memburuk atau berlangsung lebih dari 3 hari. Juga berhenti memberikan Parasetamol dan hubungi dokter Anda jika  Anda mengalami gejala baru, termasuk kemerahan atau bengkak, atau rasa sakit Anda berlangsung lebih dari 5 hari, atau demam memburuk atau berlangsung lebih dari 3 hari.

Jangan memberikan Parasetamol kepada anak yang mengalami sakit tenggorokan yang parah atau tidak kunjung sembuh, atau yang terjadi bersamaan dengan demam, sakit kepala, ruam, mual, atau muntah. Hubungi dokter anak segera, karena gejala ini mungkin merupakan tanda dari kondisi yang lebih serius.

Baca juga : Informasi tentang parasetamol yang perlu diketahui

D. Kegunaan lain dari obat ini

Parasetamol juga dapat digunakan dalam kombinasi dengan aspirin dan kafein untuk menghilangkan rasa sakit yang terkait dengan sakit kepala migrain.

Obat ini terkadang diresepkan untuk kegunaan lain; Tanyakan kepada dokter atau apoteker untuk informasi lebih lanjut.

E. Hal yang perlu diperhatikan

Sebelum mengonsumsi Parasetamol

  • Beri tahu dokter dan apoteker Anda jika Anda alergi terhadap Parasetamol, obat lain, atau salah satu bahan dalam produk. Tanyakan apoteker Anda atau periksa label pada paket untuk daftar bahan.
  • Beri tahu dokter dan apoteker Anda obat resep dan nonresep, vitamin, suplemen nutrisi, atau produk herbal apa yang sedang Anda konsumsi atau rencanakan. Pastikan untuk menyebutkan antikoagulan (‘pengencer darah’) seperti warfarin, isoniazid, obat-obatan tertentu untuk kejang termasuk carbamazepine, fenobarbital, dan fenitoin; obat untuk nyeri, demam, batuk, dan pilek; dan fenotiazin (obat untuk penyakit mental dan mual). Dokter Anda mungkin perlu mengubah dosis obat Anda atau memantau Anda dengan hati-hati untuk efek samping.
  • Beri tahu dokter Anda jika Anda pernah mengalami ruam setelah mengonsumsi Parasetamol.
  • Beri tahu dokter Anda jika Anda sedang hamil, berencana untuk hamil, atau sedang menyusui. Jika Anda hamil saat mengonsumsi Parasetamol, hubungi dokter Anda.
  • Jika Anda minum tiga atau lebih minuman beralkohol setiap hari, berhati-hatilah Ketika akan mengkonsumsi parasetamol

cukup sekian sedikit informasi tentang ” 5 Hal Yang Harus Anda ketahui Ketika minum Parasetamol” semoga bermanfaat dan salam sehat!!!

One thought on “5 Hal Yang Harus Anda ketahui Ketika minum Parasetamol

  1. Pingback: Amoksisilin Trihidrat - ATURAN PAKAI

Leave a Reply

Your email address will not be published.