7 Pertanyaan mengenai seluk beluk omicron

7 Pertanyaan mengenai seluk beluk omicron

Siapa yang tak kenal penyakit Covid 19? Penyakit yang muncul 2 tahun yang lalu memang membuat dunia gempar dan merubah segala peraturan interkasi antar manusia. Protocol Kesehatan yang sangat ketat, wajib menggunakan masker Ketika keluar rumah. Vaksinasi nasional bahkan internasional.

Baru-baru ini ditemukan varian baru dari penyakit Covid 19 ini. Itulah varian omicron yang dikenal lebih cepat menular. Berikut akan kami bahas menegnai beberapa pertanyaan yang sering muncul mengenai seluk beluk omicron.

Ketika para ilmuwan di Afrika Selatan mengumumkan bahwa mereka telah mendeteksi varian baru Covid-19 yang menyebar dengan cepat pada November 2021, seluruh dunia menjadi sangat waspada. Dalam beberapa minggu saja, Omicron menyapu dunia dan sekarang menjadi 98 persen dari infeksi Covid di Amerika Serikat, menurut Pusat Pengendalian Penyakit (CDC). Anthony Fauci, direktur Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular mengatakan kepada CNN pekan lalu, bahwa varian Omicron akan “menginfeksi hampir semua orang.”

Saat Omicron membanjiri dunia, para ilmuwan bergegas mempelajari varian tersebut dengan harapan dapat menilai seberapa besar ancaman itu sebenarnya, dan apakah alat yang ada seperti vaksin dan antibodi monoklonal dapat membantu kita melawannya. Untuk membantu Anda memahami apa yang telah ditemukan para ahli sejauh ini, kami telah menjawab tujuh pertanyaan kunci tentang Omicron.

varian omicron
varian omicron

1. Apa perbedaan antara varian delta dan omicron?

Varian Delta dari Covid-19, yang mendominasi selama musim panas dan gugur tahun 2021, memiliki sembilan mutasi genetik pada lonjakannya, protein runcing yang melapisi bagian luar virus, memberikan tampilan yang berbeda. Omicron memiliki 36 mutasi seperti itu. Protein spike sangat penting karena dua alasan—pertama, protein spike mengikat reseptor di sel kita dan memungkinkan virus masuk. Mutasi pada protein yang membuatnya mengikat lebih efisien dapat membantunya menyerang lebih banyak sel kita dalam waktu yang lebih singkat, meningkatkan bahaya yang ditimbulkan virus pada tubuh kita. Kedua, vaksin dan perawatan antibodi monoklonal telah dirancang untuk mengenali dan menargetkan protein ini. Terlalu banyak mutasi mungkin memberi protein kemampuan untuk menghindari alat terbaik kita untuk melawannya.

Virus cenderung menyukai mutasi yang membuat mereka lebih bugar atau mungkin bertahan. “Jadi mereka bisa terus melakukan apa yang ingin mereka lakukan. Mereka menyebar dengan cepat. Mereka menginfeksi orang dan kemudian menularkannya ke orang lain. Kelebihan ini lah yang dimiliki Omicron, yaitu kelebihan dalam hal penyebarannya jauh lebih cepat disbanding varian delta.”

7 Pertanyaan mengenai seluk beluk omicron

2. Mengapa Omicron menyebar begitu cepat?

Jawaban singkatnya adalah para ilmuwan belum mengetahui mengapa Omicron menyebar begitu cepat, tetapi mereka memiliki beberapa ide. Yang pertama, bahwa beberapa mutasi pada protein lonjakan memungkinkan virus lolos dari kekebalan yang ada dari vaksinasi atau infeksi sebelumnya. “Cukup berbeda sehingga antibodi Anda mungkin tidak mengenalinya,”. Itu berarti virus memiliki kumpulan virus yang lebih besar

Berikutnya bahwa virus “berreplikasi sedikit berbeda.” Studi pada model hewan dan cawan petri menunjukkan bahwa Omicron lebih suka mereplikasi di saluran udara bagian atas seperti hidung dan tenggorokan daripada paru-paru. Itu mungkin membuat virus lebih mudah keluar dari saluran udara individu yang terinfeksi dan menyebar ke orang lain. Studi lain, yang belum ditinjau oleh rekan sejawat, menunjukkan bahwa varian tersebut lebih mampu mengikat reseptor yang memungkinkan virus memasuki sel kita.

Bca juga : Yang Perlu Anda Ketahui Tentang Varian baru omicron

3. Apakah gejala omicron?

Beberapa penelitian telah menemukan bahwa varian Omicron menyebabkan penyakit yang lebih ringan daripada varian sebelumnya, meskipun para peneliti menekankan bahwa itu tidak berarti penyakitnya ringan. Sementara kemungkinan penyakit parah tampaknya lebih rendah, terutama di antara yang divaksinasi sekarang, rumah sakit masih dipenuhi pasien Covid-19.

Menyebut penyakit itu sebagai “ringan” adalah “sesuatu yang benar-benar harus kita sadari, “Kita masih melihat banyak pasien di rumah sakit.” Selain itu, para ilmuan menyatakan bahwa sulit untuk membedakan apakah varian tersebut secara inheren lebih ringan daripada varian sebelumnya atau jika lebih sedikit orang yang mengalami hasil parah karena begitu banyak orang memiliki setidaknya beberapa tingkat perlindungan dari vaksinasi atau infeksi sebelumnya pada saat ini.

Varian tersebut juga tampaknya menimbulkan gejala yang sedikit berbeda dari versi sebelumnya. Kehilangan indra perasa dan penciuman mungkin menjadi salah satu gejala omicron. Selain itu sakit tenggorokan atau gatal dapat menjadi tanda pertama dari infeksi Omicron.

penyebaran omicron
penyebaran omicron

4. Seberapa baik vaksin melindungi dari Omicron?

Vaksin menawarkan perlindungan yang lebih sedikit dari infeksi Omicron dibandingkan dengan varian lainnya, tetapi jika Anda divaksinasi, kemungkinan Anda untuk sakit parah akibat Omicron masih lebih kecil daripada seseorang yang tidak divaksinasi. Varian tersebut dapat bertahan di tubuh Anda karena ia mampu menghindari banyak antibodi yang Anda hasilkan sebagai respons terhadap vaksinasi atau bahkan infeksi sebelumnya, tetapi antibodi bukanlah satu-satunya pertahanan Anda. Sel T, yang masuk sedikit lebih lambat dari antibodi, membunuh sel yang terinfeksi dan membantu Anda pulih sebelum Anda mengalami gejala yang cukup serius untuk dibawa ke rumah sakit. Respons sel T yang kuat “mencegah penyakit paling parah dan melindungi Anda dari penyakit mematikan,”.

5. Apakah kita memerlukan vaksin khusus Omicron?

Pfizer dan Moderna telah mengumumkan bahwa mereka berencana untuk menyediakan suntikan booster khusus Omicron pada bulan Maret. Ilmuwan menambahkan bahwa “semakin banyak senjata yang kita miliki, semakin besar peluang kita untuk menghentikan virus mematikan ini.” Tembakan kedua dan ketiga telah terbukti memperluas perlindungan untuk varian tambahan, sehingga tembakan dapat membantu melawan varian masa depan.

6. Bagaimana dengan perawatan seperti antibodi monoklonal?

Antibodi monoklonal—antibodi yang dirancang dan diproduksi secara sintetis untuk menetralisir virus—telah menjadi salah satu pilihan pengobatan terpenting bagi pasien selama pandemi. Saat ini tiga versi terapi yang berbeda ada di pasaran tetapi hanya satu, sotrovimab, yang mampu melawan Omicron, dan ada kekurangannya.

7. Bagaimana cara mendeteksi bila kita terinfeksi covid varian omicron?

Tes cepat individu tidak memberi tahu Anda varian SARS-CoV-2 mana yang Anda terinfeksi, juga tidak akan hasil dari tes PCR tradisional Anda. Departemen kesehatan setempat melakukan pengawasan, secara teratur mengurutkan gen dari subset sampel yang baru dikumpulkan untuk menentukan proporsi varian berbeda yang beredar pada waktu tertentu.

Tetapi mungkin saja Anda tidak langsung mendapatkan hasil tes positif itu. Ilmuwan menjelaskan bahwa sementara tes dapat mendeteksi Omicron, para ilmuwan memperdebatkan seberapa sensitif tes tersebut terhadap strain. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa tes cepat tidak mengenali virus dalam beberapa hari pertama infeksi. Ini bisa jadi karena mutasi yang membuat varian lebih kecil kemungkinannya untuk merangsang produksi antigen yang ditanggapi oleh tes, atau bisa jadi lebih sedikit virus yang ada dalam sampel. Ini bisa terjadi jika varian lebih suka mereplikasi di tempat lain selain hidung, seperti di tenggorokan.

7 Pertanyaan mengenai seluk beluk omicron

Beberapa ilmuwan telah menyarankan usap tenggorokan lebih akurat daripada usap hidung dalam mendeteksi Omicron, tetapi sebagian besar ilmuwan belum siap. Sebagai gantinya, mungkin yang terbaik adalah mengonfirmasi hasil tes cepat Anda dengan tes PCR. “PCR lebih baik,” kata Sobhanie. Namun, tes PCR lebih sensitif dan cenderung mengidentifikasi infeksi di awal perjalanannya. Tes PCR juga terus mendeteksi potongan virus pada pasien beberapa bulan setelah pemulihan mereka, bahkan ketika mereka tidak dapat lagi menyebarkan virus. Jadi tes ini tidak baik. alat untuk menentukan kapan harus mengakhiri isolasi.

Baca juga : Perbedaan Antara Covid variant Omicron vs Delta

Cukup sekian artikel kami mengenai 7 Pertanyaan mengenai seluk beluk omicron. Terima kasih atas perhatiannya. Semoga bermanfaat..

Leave a Reply

Your email address will not be published.