Perbedaan Antara Covid variant Omicron vs Delta

Perbedaan Antara Covid variant Omicron vs Delta

Baru-baru ini Dunia Kembali dikejutkan dengan adanya penemuan varian baru dari Covid 19 yaitu variant omicron. Selang beberapa minggu saja sejak diketemukan di Afrika Selatan, varian ini langsung menyebar di seluruh dunia.

Saat ini,  Varian Delta dari COVID-19 tidak lagi menjadi penyebab infeksi yang dominan di dunia. Namun varian omicron lah yang kini menjadi penyebab infeksi covid 19 di seluruh dunia. Sekarang ini para ilmuwan bekerja untuk mengungkap apa yang membuat varian ini berbeda dari varian sebelumnya. Beberapa Informasi menegenai omicron muncul anatara lain, misalnya, varian ini kecil kemungkinannya menyebabkan penyakit parah, tetapi juga menyebar lebih mudah, bahkan di antara populasi yang telah divaksinasi.

Pada artikel ini akan kami bahas mengenai persamaan dan perbedaan antara covid varian omicron dan varian delta.

Perbedaan Antara Covid variant Omicron vs Delta
Perbedaan Antara Covid variant Omicron vs Delta

Berdasarkan Gejala

Perlu diingat bahwa Kedua variant covid ini di sebabkan oleh virus yang merupakan virus SARS-CoV-2 yang sama dan itu berarti, gejala semua varian COVID-19 akan serupa. Berikut adalah gejala dari COVID-19 secara umum meliputi:

  • Demam atau kedinginan
  • Batuk
  • Sesak napas/kesulitan bernapas
  • Kelelahan
  • Nyeri otot atau tubuh
  • Sakit kepala
  • Hilangnya rasa atau bau baru
  • Sakit tenggorokan
  • Hidung tersumbat atau pilek
  • Mual atau muntah
  • Diare

Tidak ada petunjuk resmi tentang gejala yang lebih umum dengan jenis virus tertentu, tetapi ada beberapa laporan anekdot tentang gejala dengan kedua varian.

Varian Delta, misalnya, tampaknya menyebabkan lebih banyak sakit kepala, sakit tenggorokan, dan pilek.

Omicron juga tampaknya membawa lebih banyak gejala seperti pilek seperti : pilek, sakit kepala, kelelahan, bersin, dan sakit tenggorokan. Juga seperti Delta, orang dengan Omicron lebih jarang mengalami demam, batuk, atau kehilangan penciuman atau rasa.  Pada omicron, Gejalanya sedikit kurang intens, dan itu adalah penyakit yang lebih ringan sehingga angka rawat inap dan kematian lebih sedikit daripada Delta.

Penurunan keparahan ini juga disebabkan mungkin karena masyarakat Sebagian besar telah di vaksinasi. Sehingga masyarakat sudah memiliki kekebalan tubuh tersendiri terhadap covid 19. Untuk itu apabila anda belum melakukan vaksinasi sebaiknya segera melakukan vaksinasi. Serta lakukan vaksinasi booster agar kekebalan tubuh anda meningkat.

Baca juga:

Yang Perlu Anda Ketahui Tentang Varian baru omicron

VAKSIN COVID-19 PADA ANAK 6 – 11 TAHUN, AMANKAH?

Berdasarkan Cepatnya Penularan

Untuk melihat seberapa menular atau menularnya varian Omicron, ada baiknya untuk melihat garis waktu penyebaran penyakit. Varian omicron kemudian dikenal sebagai B.1.1.529, dilaporkan ke Organisasi Kesehatan Dunia pada 24 November 2021, setelah terdeteksi di Botswana dan Afrika Selatan. Kasus Omicron pertama yang dikonfirmasi di AS diidentifikasi pada 1 Desember 2021. Sekarang, lebih dari sebulan kemudian, variannya mencapai 98,3% dari semua kasus AS. (Varian Delta masih aktif di AS, terhitung 1,7% kasus lainnya.)

Kembali ketika Delta adalah varian dominan dari Juli 2021 hingga Desember 2021 . CDC melaporkan bahwa itu lebih dari dua kali lebih menular daripada varian lainnya. Orang yang tidak divaksinasi tetap pada risiko terbesar untuk infeksi Delta; mereka jauh lebih mungkin untuk tertular virus dan kemudian menyebarkannya ke orang lain. Orang yang divaksinasi lengkappun masih bisa terkena virus, dengan tingkat yang lebih rendah. Vaksin masih memberikan perlindungan yang cukup terhadap penyakit parah dan kematian.

Perbedaan Antara Covid variant Omicron vs Delta

Data yang tersedia tentang penularan Omicron saat ini masih awal, tetapi ini menunjukkan bahwa varian menyebar lebih cepat daripada Delta. Sebuah studi menunjukkan peningkatan penularan ini dengan melihat penyebaran varian Omicron dan Delta dalam satu rumah. Para peneliti menemukan bahwa Omicron sekitar 2,7-3,7 kali lebih menular daripada Delta pada orang yang divaksinasi dan dikuatkan. Namun, pada orang yang tidak divaksinasi, tidak ada perbedaan yang signifikan dalam tingkat infeksi. Menurut penulis penelitian, jika dikonfirmasi, temuan ini mendukung gagasan bahwa peningkatan penularan Omicron dapat disebabkan oleh kemampuan varian untuk menghindari kekebalan, bukan karakteristik lain yang membuatnya lebih menular.

Tetapi penularan tampaknya tidak bergantung pada kemampuan Omicron untuk menghindari kekebalan saja. Faktor lain yang dapat menambah peningkatan penularan varian termasuk masa inkubasi yang lebih pendek hanya tiga hari, dibandingkan dengan masa inkubasi empat hari Delta. Ini bisa berarti mereka yang terpapar virus memiliki lebih sedikit waktu untuk mengambil tindakan pencegahan untuk melindungi orang lain.

Faktor lain yang mungkin dalam meningkatkan penularan: kemampuan nyata Omicron untuk tetap berada di saluran pernapasan bagian atas dan berkembang biak lebih cepat di sana. Sebuah studi Desember dari Fakultas Kedokteran LKS di Universitas Hong Kong menemukan bahwa Omicron menginfeksi dan berkembang biak 70 kali lebih cepat di bronkus (saluran udara yang menghubungkan trakea ke paru-paru) daripada Delta dan varian COVID lainnya, yang lebih mungkin untuk mempengaruhi paru-paru.

Perbedaan Antara Covid variant Omicron vs Delta
Perbedaan Antara Covid variant Omicron vs Delta

Kesimpulan

Penting untuk diingat bahwa, meskipun varian COVID-19 dapat berbeda dalam tingkat keparahan, penularan, dan kadang-kadang bahkan bagaimana gejalanya muncul, semuanya masih merupakan virus SARS-CoV-2 yang sama yang telah mendatangkan malapetaka pada populasi global selama hampir dua tahun penuh. Itu berarti, meski dengan beberapa perbedaan, tindakan pencegahan utama tetap sama: vaksin, memakai masker wajah, mempraktikkan jarak sosial, dan menjaga jarak dari orang yang terinfeksi virus (dan menjauhi orang lain jika Anda memiliki virus).

Khusus untuk varian Omicron, pentingnya booster menjadi fokus utama saat ini, selain penggunaan masker wajah yang lebih berkualitas. Hal ini dikarenakan kemampuan booster untuk “membantu memperluas dan memperkuat perlindungan terhadap Omicron dan varian SARS-CoV-2 lainnya

Berikut beberapa cara untuk tetap terlindung dari beberapa varian virus Covid 19 :

  • Dapatkan vaksin dan dan bila telah lengkap vaksin, lakukan vaksin booster untuk Anda.
  • Gunakan masker jika Anda berada di luar rumah, pakailah masker dengan filtrasi tinggi seperti KN95
  • Cucilah tangan sesering mungkin baik dengan air mengalir atau dengan handsanitizer, terutama saat anda akan makan
  • Jaga jarak aman dengan orang lain dapat mengurangi penularan virus
  • Hindari tempat-tempat yang berkerumun
  • Dan kurangi mobilitas anda

Cukup sekian artikel kami mengenai Perbedaan Antara Covid variant Omicron vs Delta. Terimakasih atas perhatiannya. Semoga bermanfaat dan tetap Patuhi Protokol Kesehatan.

One thought on “Perbedaan Antara Covid variant Omicron vs Delta

  1. Pingback: Mengenal apa itu vaksin booster COVID-19? - ATURAN PAKAI

Leave a Reply

Your email address will not be published.