10 Makanan dan Suplemen untuk Meningkatkan imunitas

10 Makanan dan Suplemen untuk Meningkatkan imunitas

Bukan rahasia lagi bahwa dunia berada dalam keadaan yang unik dan meresahkan saat ini. Dengan pandemi COVID-19 yang berkembang pesat, kesehatan menjadi prioritas utama semua orang, terutama kesehatan kekebalan tubuh. Sistem kekebalan mendukung tubuh kita tidak hanya melawan penyakit tetapi juga melindunginya dari sakit.

Sementara hal-hal seperti pandemi dan perubahan musim mungkin mengingatkan kita akan kesehatan kekebalan tubuh, itu benar-benar sangat penting sepanjang tahun. Kabar baiknya adalah bahwa meskipun ada beberapa hal yang berada di luar kendali Anda, masih banyak yang dapat Anda kendalikan, khususnya apa yang Anda makan, suplemen apa yang Anda konsumsi, dan bagaimana Anda memperlakukan tubuh Anda.

Kunyit mentah segar dan jahe dengan jeruk yang dipotong dua dan batang kayu manis mengelilinginya di atas piring kayu yang bagus di atas meja kayu.

Makanan dan Suplemen
Makanan dan Suplemen

 

Pentingnya makan makanan bergizi dan membatasi gula

Apa yang kita makan mempunyai peran besar dalam seberapa baik tubuh kita mampu melindungi kita dari penyakit dan melawannya. Beberapa saran nutrisi terbaik, yang tidak akan pernah hilang, adalah makan makanan yang kaya buah dan sayuran, idealnya dari berbagai warna. Dengan kata lain, makan pelangi! Makan berbagai makanan dari kelompok makanan lain juga akan membantu memastikan tubuh Anda menerima campuran nutrisi yang tepat, karena makanan yang berbeda mengandung nutrisi yang berbeda.

Karena mengonsumsi makanan tinggi gula dapat menekan sistem kekebalan tubuh dan menyebabkan peradangan di tubuh, gula harus dibatasi, terutama dari sumber gula tambahan. Memasangkan diet sehat dengan faktor lain termasuk manajemen stres, tidur yang cukup, dan olahraga adalah cara terbaik untuk mendukung sistem kekebalan dan gaya hidup sehat secara keseluruhan. Anda dapat membaca lebih lanjut tentang tips untuk meningkatkan sistem kekebalan tubuh di sini.

Di bawah ini, kami akan menyoroti 10 makanan dan suplemen populer yang harus Anda ketahui yang dapat membantu menjaga sistem kekebalan tubuh Anda tetap sehat dan kuat. Ingatlah bahwa suplemen makanan tidak diatur oleh FDA sebelum mereka mencapai rak apotek dan toko kelontong. Jadi pastikan untuk berbicara dengan penyedia layanan kesehatan atau ahli gizi Anda, dan cari produk berkualitas tinggi yang telah diuji secara independen.

1) Makanan kaya antioksidan

Antioksidan adalah zat yang dibuat tubuh Anda atau ditemukan dalam makanan yang membantu melawan kerusakan yang disebabkan oleh radikal bebas. Radikal bebas adalah molekul yang dapat merusak jaringan tubuh Anda, dan mereka berasal dari metabolisme normal tetapi juga dari paparan hal-hal seperti polusi dan racun lainnya. Penumpukan radikal bebas dalam tubuh dapat menyebabkan stres oksidatif, yang diduga terkait dengan penyakit.

Mengkonsumsi antioksidan dalam jumlah tinggi dalam makanan dapat melindungi dan mendukung respons imun orang yang terpapar sumber radikal bebas di lingkungan. Antioksidan yang bisa Anda temukan dari makanan antara lain vitamin C, E, dan A, serta senyawa tumbuhan tertentu. Antioksidan berasal dari makanan nabati.

Sumber makanan yang baik meliputi:

  • buah beri
  • anggur merah
  • kol merah
  • Gila
  • Coklat hitam
  • sayuran hijau
  • bit
  • Ubi jalar
  • Wortel
  • Artichoke
  • Kacang tertentu

2) Protein

Protein terdiri dari asam amino, dan asam amino digunakan sebagai bahan bakar untuk sistem kekebalan tubuh. Mereka memainkan peran penting dalam mendukung fungsi kekebalan sel-sel usus kita. Tidak mendapatkan cukup protein dikaitkan dengan kekebalan yang melemah dan risiko lebih tinggi terkena penyakit. Berapa banyak protein yang Anda butuhkan akan tergantung pada usia, ukuran tubuh, status kesehatan, dan tahap kehidupan Anda, jadi yang terbaik adalah menghubungi penyedia layanan kesehatan untuk membantu Anda menentukan berapa banyak yang Anda butuhkan setiap hari.

Sumber makanan yang baik meliputi:

  • Ikan
  • Unggas seperti ayam dan kalkun
  • Daging sapi dan babi yang diproses minimal
  • Telur
  • Yoghurt Yunani dan Islandia
  • Gila
  • Kacang-kacangan dan produk kedelai
Makanan dan Suplemen
Makanan dan Suplemen

3) Vitamin D

Sementara vitamin D mungkin paling dikenal karena perannya dalam kesehatan tulang, vitamin D juga memiliki fungsi penting pada respon imun. Kekurangan vitamin D dikaitkan dengan autoimunitas dan peningkatan risiko terkena infeksi, termasuk flu. Vitamin D bahkan digunakan untuk mengobati infeksi seperti tuberkulosis sebelum ditemukannya antibiotik. Vitamin D dapat membantu mengobati dan mencegah infeksi dengan memainkan peran penting dalam kekebalan protektif.

Kita mendapatkan vitamin D dalam dua bentuk: vitamin D2 dari makanan dan vitamin D3 dari matahari dan produk hewani. Berbeda dengan vitamin lain, ada sangat sedikit sumber makanan alami untuk vitamin D, yang dapat meliputi:

  • Ikan seperti tuna, trout, dan salmon
  • Minyak hati ikan kod
  • Jamur Portabella yang telah terkena cahaya
  • Makanan umum yang diperkaya dengan vitamin D (yaitu, memiliki vitamin D ditambahkan) meliputi:
  • susu
  • yogurt
  • Susu nabati seperti almond, kedelai, dan susu beras
  • jus jeruk
  • Beberapa sereal

Selain itu, tubuh Anda dapat mengubah vitamin D3 dari sinar matahari menjadi vitamin D. Namun, banyak faktor yang dapat mempengaruhi seberapa banyak yang dapat kita serap, termasuk:

  • Waktu mendapatkan sinar matahari
  • Musim
  • Berapa banyak pakaian yang Anda kenakan
  • Berapa banyak pigmen kulit yang Anda miliki?
  • Penggunaan tabir surya

Banyak orang tidak mendapatkan vitamin D dari matahari sebanyak yang mereka yakini. Diperkirakan setengah dari semua orang di seluruh dunia memiliki status vitamin D yang tidak mencukupi dan 1 miliar orang mengalami kekurangan vitamin D. Oleh karena itu, suplementasi dengan vitamin D diperlukan. Penelitian telah menunjukkan bahwa suplementasi dengan vitamin D3 mungkin lebih efektif untuk meningkatkan kadar vitamin D dalam darah dibandingkan dengan vitamin D2. Berapa banyak yang harus diambil sangat bervariasi sehingga yang terbaik adalah menghubungi praktisi kesehatan tepercaya untuk mendapatkan panduan.

10 Makanan dan Suplemen untuk Meningkatkan imunitas

4) Vitamin C

Vitamin C adalah vitamin penting dan antioksidan kuat. Vitamin C mendukung penghalang yang mencegah kuman seperti virus dan bakteri masuk ke dalam tubuh, membantu membunuh bakteri yang masuk, dan mendukung sel-sel kekebalan sehingga mereka dapat melakukan tugasnya dengan baik.

Makanan sumber vitamin C yang baik meliputi:

  • Buah jeruk, jeruk bali, lemon, dan limau
  • Buah-buahan tropis seperti kiwi, mangga, dan pepaya
  • Stroberi
  • Blewah
  • paprika
  • Brokoli
  • Tomat
  • sayuran hijau

Perhatikan bahwa sementara vitamin C dapat dan harus diperoleh dari makanan dalam makanan, sumber makanan biasanya tidak cukup untuk sepenuhnya menuai manfaat untuk kesehatan kekebalan tubuh. Sementara tunjangan harian yang direkomendasikan untuk vitamin C hanya 75 mg sehari untuk wanita dewasa dan 90 mg sehari untuk pria dewasa, berapa banyak yang dibutuhkan untuk efek terapeutik mungkin jauh lebih tinggi daripada ini.

Penelitian telah menunjukkan bahwa vitamin C dosis 1.000 mg per hari diperlukan untuk memiliki efek pada flu biasa. Perlu diingat, bahwa suplementasi dengan vitamin C harus dilakukan dalam dosis yang lebih kecil untuk penyerapan terbaik; vitamin larut dalam air sehingga kelebihannya akan hilang dalam urin. Mengambil dua dosis masing-masing 500 mg akan lebih baik daripada mengambil 1000 mg sekaligus. Selalu hubungi profesional kesehatan bersertifikat untuk menentukan kebutuhan unik Anda.

Baca juga : Manfaat Luar Biasa Biji Pepaya Untuk Kesehatan

5) Seng

Seng adalah mineral penting yang kita dapatkan dari makanan kita, dan membantu tubuh kita memproduksi sel-sel kekebalan. Penelitian menunjukkan bahwa seng memainkan peran penting dalam mengurangi risiko, keparahan, dan durasi penyakit menular, dan juga memiliki efek antioksidan dan anti-inflamasi. Bahkan kekurangan seng ringan dapat menyebabkan disfungsi kekebalan.

Sumber makanan yang baik dari seng meliputi:

  • tiram
  • Kacang mete
  • Buncis
  • kerang
  • Daging
  • Biji-bijian utuh seperti gandum dan produk dedak

Seng juga tersedia dalam bentuk suplemen, termasuk pil dan pelega tenggorokan. Perlu diingat, bahwa tablet hisap seng bukanlah pengobatan ajaib untuk infeksi virus, meskipun ada berita baru-baru ini di media yang mungkin membuatnya tampak seperti itu. Penggunaan jangka pendek seng oral telah terbukti memperpendek lama pilek virus pada orang dewasa ketika sekitar 75 mg diambil dalam 24 jam pertama gejala. Namun, mungkin saja overdosis seng, dan National Institutes of Health menunjukkan bahwa mengonsumsi lebih dari 150 mg seng setiap hari sebenarnya dapat melemahkan sistem kekebalan tubuh.

10 Makanan dan Suplemen untuk Meningkatkan imunitas

6) Probiotik

Probiotik adalah bakteri menguntungkan yang sangat penting untuk kesehatan usus dan kekebalan tubuh. Perlu ditunjukkan bahwa sekitar 80% dari sel-sel kekebalan terletak di usus! Beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa probiotik dapat membantu mengobati dan mencegah alergi musiman. Dan penelitian lain menunjukkan bahwa probiotik mungkin memiliki beberapa manfaat untuk penyakit terkait kekebalan dan infeksi virus.

Efek dari setiap produk probiotik tergantung pada jenis bakteri yang dimilikinya, jadi tidak semua akan bekerja untuk alergi atau sistem kekebalan tubuh. Para ilmuwan telah menemukan bahwa kombinasi probiotik lactobacillus dan bifidobacterium telah secara khusus membantu dalam mengobati gejala demam dan memberikan dukungan umum untuk sistem kekebalan tubuh.

Ada banyak cara untuk mengonsumsi probiotik — melalui suplemen atau bahkan makanan, seperti yogurt dan asinan kubis. Bentuk dan dosis mana yang harus Anda ambil akan tergantung pada kebutuhan pribadi Anda. Pastikan untuk mendiskusikan hal ini dengan penyedia Anda.

7) Elderberry

Tanaman kuat ini secara historis telah digunakan untuk berbagai penggunaan obat dan manfaat kesehatan, khususnya untuk sifat antivirus dan perannya dalam membantu mengaktifkan sistem kekebalan tubuh. Satu penelitian terhadap 60 orang dewasa dengan gejala flu yang mengonsumsi 15 mL sirup elderberry 4 kali sehari mengalami perbaikan gejala 4 hari lebih cepat daripada mereka yang tidak mengonsumsi elderberry.

Elderberry paling sering diambil dalam bentuk sirup tetapi juga dapat ditemukan dalam tablet hisap dan tincture. Konsultasikan dengan penyedia layanan kesehatan untuk dosis khusus untuk Anda.

8) Echinacea

Echinacea adalah ramuan lain yang banyak digunakan sebagai tanaman obat di banyak budaya kuno, dan beberapa orang masih menggunakannya sampai sekarang. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa penggunaan jangka pendek echinacea dapat mempersingkat durasi dan keparahan pilek dan infeksi saluran pernapasan atas bila diberikan segera setelah gejala dimulai. Kami belum tahu cara kerjanya.

Seperti elderberry, echinacea juga tersedia dalam berbagai bentuk termasuk sirup, kapsul, dan tablet hisap. Dosis akan bervariasi berdasarkan kebutuhan, jadi sebaiknya berkonsultasi dengan ahli herbal atau profesional kesehatan lainnya sebelum menggunakan.

9) jahe

Anda mungkin paling akrab dengan efek menenangkan jahe pada perut, tetapi memiliki manfaat lebih dari itu. Ini mengandung sifat antioksidan dan anti-inflamasi, dan seperti bawang putih, mungkin memiliki sifat antibakteri dan antivirus juga.

Jahe yang baru dihancurkan atau diparut, serta jahe bubuk, dapat ditambahkan ke smoothie dan banyak hidangan, termasuk semur dan sayuran. Jahe juga dapat dikonsumsi sebagai suplemen, tetapi ini hanya boleh dilakukan di bawah bimbingan dan pengawasan medis.

10) Kunyit

Rempah-rempah ini telah menjadi sangat populer dalam beberapa tahun terakhir — dan untuk alasan yang bagus. Banyak efek kesehatan positifnya berasal dari senyawa kurkumin, yang ditemukan dalam kunyit. Kunyit terkenal dengan efek anti-inflamasinya, tetapi baru-baru ini terbukti mendukung sistem kekebalan dengan mengaktifkan banyak jenis sel kekebalan. Senyawa yang dikenal sebagai piperin dalam lada hitam telah terbukti membantu meningkatkan penyerapan dan ketersediaan kunyit dalam tubuh hingga 2000%. Makan sumber lemak sehat juga dapat membantu penyerapannya.

Kunyit mungkin paling banyak digunakan dalam saus dan hidangan kari, tetapi dapat dinikmati dengan cara yang lebih dari itu. Bubuk kunyit bercampur dengan baik dalam smoothie tropis dan juga dapat dengan mudah ditambahkan ke sup, nasi, dan sayuran. Ini juga cocok dengan daging merah, ikan, dan unggas. Latte kunyit juga menjadi populer dalam beberapa tahun terakhir. Cukup tambahkan sekitar setengah sendok teh kunyit kering dan sejumput lada hitam ke dalam secangkir almond atau susu lainnya, dan nikmati.

Kunyit juga merupakan suplemen yang populer, jadi jika Anda lebih suka bentuk itu, pastikan untuk menemukan merek berkualitas yang mengandung piperin, dan bekerja sama dengan praktisi kesehatan Anda untuk panduan yang lebih spesifik.

Berbagai makanan dan suplemen dapat memainkan peran penting dalam mendukung kekebalan. Perlu diingat bahwa tidak semua makanan dan suplemen di atas perlu dikonsumsi. Tetapi Anda dapat memilih berdasarkan apa yang Anda suka, apa yang realistis untuk Anda, dan apa yang direkomendasikan oleh penyedia layanan kesehatan Anda. Sementara pandemi dan musim akan datang dan pergi, kesehatan kekebalan harus menjadi prioritas setiap saat sepanjang tahun.

Baca Juga : Sejuta manfaat daun kelor untuk kesehatan

cukup sekian sedikit informasi tengtang ” 10 Makanan dan Suplemen untuk Meningkatkan imunitas” semoga bermanfaat dan salam sehat !!

One thought on “10 Makanan dan Suplemen untuk Meningkatkan imunitas

  1. Pingback: makanan sehat dan bergizi untuk anak anda dirumah - ATURAN PAKAI

Leave a Reply

Your email address will not be published.