9 Tips Merawat anak yang menderita Cacar air di rumah

9 Tips Merawat anak yang menderita Cacar air di rumah

Apakah Buah hati anda sedang terkena cacar air? Berikut akan kami bahas mengenai cacar air dan cara merawatnya. Salah satu jalan terbaik untuk mencegah cacar air adalah dengan mendapatkan vaksin cacar air. Namun, jika anak Anda masih terkena cacar air berikut tips yang dapat anda lakukan untuk merawat anak yang sedang menderita cacar air.

Apakah cacar air itu ? Cacar air adalah salah satu penyakit menular yang disebabkan oleh virus. Meskipun angka kejadian cacar air telah menurun secara signifikan sejak adanya pengembangan vaksin cacar air, masih ada anak-anak yang menderita cacar air setiap tahun. Untungnya, ada banyak hal yang dapat dilakukan orang tua di rumah untuk membantu meringankan gejala anak-anak mereka dan mencegah infeksi kulit.

Gejala cacar air yang paling umum adalah adanya ruam yang kemudian berubah menjadi gatal, melepuh berisi cairan dan kemudian keropeng. Awalnya Ruam muncul di wajah, dada dan punggung dan kemudian menyebar ke seluruh tubuh.

9 Tips Merawat cacar air
9 Tips Merawat cacar air

Tanda dan gejala cacar air lainnya mungkin termasuk:

  • Demam
  • kelelahan
  • Kehilangan selera makan
  • Sakit kepala

Gejala cacar air

Cacar air berkembang secara bertahap. Sebelum ruam muncul, mungkin terdapat gejala :

  • kelelahan atau perasaan umum tidak sehat (malaise)
  • demam yang berlangsung 3-5 hari dan biasanya kurang dari 39 °C
  • kehilangan selera makan
  • Nyeri otot atau sendi
  • gejala seperti pilek seperti batuk atau pilek
  • sakit kepala

Setelah gejala-gejala ini, selanjutnya akan timbul gejala berikut :

Ruam gatal akan muncul di wajah, tubuh, atau di dalam mulut. Ruam akan berkembang di bintik-bintik dan kadang-kadang juga bisa muncul di kelopak mata atau alat kelamin. Tingkat keparahan ruam dapat bervariasi.

Ruam akan berkembang menjadi lepuh berisi cairan yang akan berubah menjadi keruh. Lepuh ini membutuhkan waktu 3-5 hari untuk sembuh. Karena mungkin ada banyak lecet, beberapa mungkin sembuh lebih cepat daripada yang lain. Lepuh akan menjadi keropeng atau Bopeng. Keropeng atau Bopeng ini akan rontok setelah sekitar satu minggu.

Penyebab Cacar Air

Virus yang menyebabkan cacar air adalah varicella-zoster (VZV). Ini adalah virus yang sangat menular yang termasuk dalam keluarga virus herpes yang juga termasuk virus herpes simpleks tipe 1 dan 2, virus Epstein-Barr, dan lainnya. Ada lebih dari 100 virus dalam keluarga herpesvirus. Mereka sebagian besar mempengaruhi kulit, selaput lendir, saraf, dan jaringan.

Penularan

Cacar air adalah salah satu penyakit yang paling menular. Orang yang tidak pernah menderita cacar air, tidak pernah divaksinasi, atau memiliki sistem kekebalan tubuh yang lemah berada pada risiko infeksi tertinggi. Penularan terjadi melalui kontak langsung antar manusia melalui batuk atau bersin, atau melalui udara.

Virus ini juga dapat menyebabkan kondisi lain yang dikenal sebagai herpes zoster atau herpes zoster. Seseorang juga bisa terkena cacar air jika bersentuhan dengan cairan baik dari cacar air atau herpes zoster yang melepuh.

Cacar air dan sistem kekebalan yang melemah

Risiko tertular cacar air dan perkembangan komplikasi lebih tinggi pada orang dengan sistem kekebalan yang lemah. Sistem kekebalan yang melemah dapat terjadi jika seseorang :

  • sedang mengonsumsi obat-obatan tertentu
  • menderita kanker
  • sedang menjalani perawatan seperti radioterapi atau kemoterapi
  • memiliki kondisi kronis tertentu, seperti lupus atau rheumatoid arthritis
  • memiliki penyakit kronis lainnya seperti diabetes yang tidak terkontrol, atau gagal jantung, hati, atau ginjal

Pencegahan

Tidak ada obat untuk cacar air, tetapi vaksin tersedia untuk VZV. Saat ini, vaksin cacar air sekitar 90% efektif mencegah penyakit bagi kebanyakan orang. Orang harus menghindari kontak dekat dengan orang yang diketahui menderita cacar air, menghindari berbagi benda dengan mereka, mengisolasi anggota rumah tangga yang menderita cacar air dari orang lain, dan mendisinfeksi permukaan yang mungkin telah disentuh orang yang terinfeksi.

Diagnosa

Seorang dokter atau perawat akan mengetahui apakah seorang anak atau orang dewasa menderita cacar air dengan mengenali tanda ruam seseorang dan mengajukan beberapa pertanyaan tentang gejalanya.

Dalam kasus ketika seseorang tidak divaksinasi dan tidak yakin apakah mereka pernah menderita cacar air saat kecil, mereka bisa mendapatkan tes laboratorium untuk menentukan apakah mereka memang memiliki virus di masa lalu.

Orang yang pernah terkena cacar air sejak kecil tidak akan terkena penyakit itu lagi. Ini karena mereka mengembangkan kekebalan terhadap virus. Jika seseorang yang telah terpapar dengan seseorang yang menderita cacar air tidak yakin apakah mereka menderita penyakit tersebut sejak kecil, tes dapat membantu mereka mengetahui apakah mereka berisiko terkena penyakit tersebut. Alasan lain untuk melakukan tes adalah untuk membantu dokter membedakan gejala cacar air dari kondisi lain dengan gejala serupa. Salah satu kondisi itu mungkin herpes zoster.

9 Tips Merawat cacar air
9 Tips Merawat cacar air

Pengobatan

Tidak ada obat yang spesifik untuk cacar air, tetapi umumnya sembuh dalam satu atau dua minggu tanpa pengobatan. Namun pada kondisi Khusus Anda harus membawanya untuk berkonsultasi dengan dokter. Seorang dokter mungkin meresepkan obat antivirus dan memberikan saran tentang cara mengurangi gejala gatal dan ketidaknyamanan, dan juga tentang cara mencegah penularan infeksi.

Untuk sebagian besar anak-anak yang sehat, cacar air akan sembuh dengan sendirinya tanpa pengobatan. Namun, temui dokter jika Anda memiliki bayi baru lahir yang menderita cacar air atau jika anak Anda memiliki sistem kekebalan yang lemah, mengalami kesulitan bernapas atau jika salah satu lepuh terinfeksi.

Tips Merawat anak yang menderita Cacar air di rumah

Untuk membantu merawat anak penderita cacar air, anda dapat melakukan beberapa tips berikut ini:

  1. Jaga anak Anda Karena cacar air menular, jaga anak Anda di rumah atau batasi paparannya kepada orang lain sampai semua lepuh cacar air mereka membentuk koreng dan tidak ada lepuh baru yang berkembang. Biasanya membutuhkan waktu sekitar satu minggu untuk melepuh menjadi koreng.
  2. Rendam dalam air mandi yang telah diberi kalium permanganat. Obat ini banyak Tersedia di toko obat, rendaman ini akan membantu meredakan rasa gatal.
  3. Setelah mandi, oleskan salep topical dari dokter.
  4. Meredakan demam. Gunakan obat seperti parasetamol atau ibuprofen.
  5. Menghilangkan rasa gatal. Pertimbangkan untuk memberi anak Anda antihistamin oral yang dijual bebas untuk anak-anak. Selalu ikuti petunjuk yang tertera pada label, atau anda dapat berkonsultasi dengan apoteker untuk dosis pemakaiannya.
  6. Mencegah dehidrasi: Sangat Penting untuk minum banyak cairan, untuk mencegah terjadinya dehidrasi.
  7. Jaga agar kuku anak Anda tetap pendek. Ini akan membantu mencegah infeksi kulit yang disebabkan oleh menggaruk lepuh. Untuk anak kecil, kenakan kaus kaki atau sarung tangan di atas tangan mereka untuk mencegah goresan.
  8. Seorang dokter mungkin meresepkan obat antivirus selama kehamilan, untuk orang dewasa yang mendapatkan diagnosis dini, untuk bayi baru lahir, dan bagi mereka yang memiliki sistem kekebalan yang lemah.
  9. Asiklovir adalah salah satu contoh obat antivirus yang mengobati cacar air. Ini bekerja paling baik jika diberikan dalam waktu 24 jam setelah gejala berkembang. Ini mengurangi keparahan gejala tetapi tidak menyembuhkan penyakit.

Cacar air adalah penyakit yabg disebabkan oleh virus. Dimana penyakit ini dapat sembuh dengan sendirinya. Untuk cara merawat anak yang sedang menderta cacar air telah dibahas di artikel ini. Cukup sekian, semoga bermanfaat.

Baca juga :

10 Cara Aman Dan Mudah Mengobati Biang Keringat Pada Bayi

One thought on “9 Tips Merawat anak yang menderita Cacar air di rumah

  1. Pingback: Cara Ampuh Mengatasi Konjungtivitis atau Belekan - ATURAN PAKAI

Leave a Reply

Your email address will not be published.