6 Tanda Bayi Cukup Mendapatkan ASI

6 Tanda Bayi Cukup Mendapatkan ASI.

Apakah bayi Bunda sudah cukup mendapatkan ASI? Mungkin pertanyaan itu ada di benak bunda terutama untuk calon bunda yang sedang menunggu kelahiran. Untuk itu kami akan membahas mengenai seluk beluk asi yang wajib bunda ketahui.

Seperti yang Bunda Ketahui, ASI adalah Air Susu Ibu. ASI ini sudah didesain memiliki nilai gizi yang diperlukan oleh bayi. Sedangkan Menyusui dapat menjadi stres bagi ibu baru, terutama jika Bunda khawatir tentang produksi ASI yang cukup untuk menjaga bayi tetap bahagia dan sehat. Tidak seperti pemberian susu botol, di mana Bunda dapat mengetahui dengan tepat berapa banyak bayi Bunda minum, menyusui adalah “buta”; payudara Bunda tidak tembus pandang, sehingga Bunda tidak dapat mengetahui berapa banyak ASI yang Bunda miliki dan berapa banyak yang dikonsumsi bayi Bunda.

Hal Itu mungkin membuat beberapa ibu baru bertanya-tanya: Apakah saya menghasilkan cukup ASI? Apakah bayi saya yang baru lahir cukup makan, atau mungkinkah persediaan ASI saya sedikit? Berikut beberapa bantuan untuk memecahkan kode situasi.

6 Tanda Bayi Cukup Mendapatkan ASI
6 Tanda Bayi Cukup Mendapatkan ASI

Apa yang menyebabkan suplai ASI rendah?

Pada awal bulan ke-3 kehamilan, payudara Bunda mulai bersiap untuk menyusui, mengembangkan jaringan kelenjar yang dibutuhkan untuk memproduksi susu dan meningkatkan jumlah saluran susu di payudara Bunda. Pada akhir trimester kedua, tubuh Bunda sudah siap dan mampu menyusui.

Begitu bayi Bunda lahir, hormon yang prolaktin memberi isyarat produksi susu, dan hormon lain, oksitosin, menyebabkan sel-sel otot kecil di payudara berkontraksi, mendorong susu keluar. Saat bayi Bunda menyusu, kadar prolaktin Bunda meningkat dan menyebabkan lebih banyak susu yang diproduksi. Bayi mengeluarkan susu dari payudara Bunda, payudara merespons dengan memproduksi lebih banyak susu.

Apakah Produksi ASI Bunda Rendah?

Tidak selalu jelas apa yang menyebabkan suplai ASI rendah. Sementara produksi ASI dipengaruhi oleh seberapa besar permintaan, para peneliti masih harus menempuh jalan panjang untuk memahami semua faktor yang dapat mempengaruhi atau menghambat produksi ASI.

Berikut yang dapat menyebabkan produksi ASI menurun :

  1. Penambahan Susu Formula

Jika Bunda menambahkan susu formula untuk bayi, maka bayi Bunda mungkin akan minum lebih sedikit susu dari payudara Bunda, sehingga dapat menyebabkan payudara Bunda menghasilkan lebih sedikit ASI karena permintaan dari bayi menurun

  1. Frekuensi Pemberian ASI yang jarang.

Rentang waktu saat bayi minum ASI yang relative lama (hingga empat jam, misalnya) mungkin akan lebih mudah bagi ibu baru, tetapi hal itu bisa menyebabkan payudara Bunda tidak akan cukup sering dirangsang untuk menghasilkan jumlah susu yang cukup. Jika bayi Bunda tidur nyenyak, sebaiknya bunda harus membangunkan ia dan memberikan ASI untuknya. Hal ini bukan hanya baik untuk produksi ASI tetapi juga dapat menghindari Bayi dehidrasi.

  1. Pemberian ASI yang singkat.

Jika Bunda mempersingkat sesi menyusui (misalnya, lima menit pada setiap payudara), ini tidak hanya akan membantu bayi Bunda mendapatkan hindmilk yang bergizi, tetapi juga payudara Bunda tidak akan cukup terkuras. Dan tanpa pengosongan yang cukup, mereka tidak akan dirangsang untuk memproduksi lebih banyak.

  1. Pemberian Susu dengan Botol atau dot.

Untuk beberapa (tetapi tidak semua) bayi, waktu yang dihabiskan untuk mengisap dot berarti lebih sedikit waktu atau kecenderungan untuk menyusu di payudara. Kurang menyusu bisa berarti produksi ASI lebih sedikit.

Tanda-tanda Bayi cukup mendapatkan ASI

Meskipun sulit untuk mengetahui berapa banyak ASI yang keluar dari payudara Bunda kecuali Bunda memompa.

Berikut adalah sejumlah tanda bahwa bayi Bunda sudah cukup ASI :

  1. Bayi Bunda buang air besar.

Jika Bunda mengganti setidaknya tiga hingga empat popok yang berisi kotoran besar berwarna mustard setiap hari pada saat ia berusia 5 hingga 7 hari, bayi Bunda mendapatkan cukup ASI. Saat usia  2 hingga 3 bulan, perkirakan tingkat itu turun menjadi satu kali sehari.

  1. Bayi Bunda kencing.

Jika popok bayi Bunda basah setidaknya enam kali sehari di bulan-bulan awal, berarti Bunda mendapat banyak ASI.

  1. Kencing bayi Bunda tidak berwarna.

Bayi terhidrasi dengan baik (dan Bunda memiliki persediaan susu yang baik) jika kencingnya berwarna kuning muda atau tidak berwarna.

  1. Saat menyusu bayi terlihat menelan Susu.

Itu tandanya ASI sedang turun dan bayi meminumnya.

  1. Bayi lebih anteng dan tidak rewel.

Bayi saat kenyang dia akan cenderung anteng dan tidak rewel. Jika bayi Bunda banyak menangis dan rewel setelah menyusu penuh, itu bisa berarti dia masih lapar. Namun, perlu diingat bahwa dia bisa rewel karena alasan yang tidak terkait dengan rasa lapar, seperti popok kotor, gas, atau kolik.

  1. Berat badan bayi Bunda bertambah.

Tidak ada tanda yang lebih pasti dari suplai ASI yang baik selain bayi yang bertambah berat badannya, atau setidaknya beberapa ons. Kenaikan berat badan rata-rata 4 hingga 7 ons per minggu menunjukkan bahwa dia mendapatkan cukup susu. (Meskipun perlu diingat bahwa banyak bayi kehilangan berat badan segera setelah lahir dan mungkin tetap di bawah berat lahir mereka selama tujuh sampai 10 hari pertama.)

6 Tanda Bayi Cukup Mendapatkan ASI
6 Tanda Bayi Cukup Mendapatkan ASI

Tanda-tanda bayi Bunda mungkin tidak mendapatkan cukup ASI

Indikator paling jelas dari suatu masalah adalah kurangnya penambahan berat badan. Sementara kebanyakan bayi kehilangan berat badan segera setelah lahir, bayi cukup bulan harus kehilangan tidak lebih dari 7 persen dari berat lahir mereka dalam beberapa hari pertama setelah lahir.

Pada saat mereka berusia 10 hari atau lebih, bayi harus kembali ke berat lahir mereka dan mulai mendapatkan kenaikan berat badan rata-rata 4 hingga 7 ons per minggu. Jika bayi Bunda tidak mendapatkan cukup atau kehilangan berat badan, itu indikasi dia tidak mendapatkan cukup ASI.

Perlu dicatat bahwa ada beberapa cara yang tidak dapat diandalkan untuk menentukan apakah suplai ASI Bunda cukup, termasuk cara payudara Bunda terasa (penuh atau kosong), sensasi letdown (atau kekurangannya), frekuensi dan/atau lama menyusui, faktanya. bahwa bayi Bunda dapat minum sebotol penuh setelah sesi menyusui, tidak adanya kebocoran ASI atau jumlah ASI yang dapat Bunda pompa.

Penelitian juga menunjukkan bahwa penurunan berat badan sementara pada bayi yang baru lahir segera setelah lahir dapat membuat ibu berpikir bahwa mereka tidak memproduksi cukup ASI dan mulai memberikan suplemen segera, yang mengarah ke masalah potensial dengan pasokan dan permintaan ASI. Dan fakta yang sebenarnya bukan seperti itu. Saat bayi lahir memang produksi ASI masih sangat sedikit. Namun Bunda harus telaten memberikan ASI kepada Bayi bunda sehingga produksi ASI akan meningkat drastiS. Saat Bunda ingin memberikan ASI eksklusif kepada bayi, Bunda harus memiliki tekad yang kuat dan sedikit keras kepala untuk mewujudkan hal itu.

Sekian Artikel mengenai tanda Bayi Cukup mendapatkan ASI, semoga memberikan manfaat bagi Bunda semua. Dan tetaplah semangat membeikan ASI untuk Buah hati.

Baca juga :

Cara Ampuh Mengatasi Gigitan Serangga Pada Bayi Dan Anak.

Cara Cepat Mengatasi Sembelit Pada Bayi.

5 Cara meningkatkan jumlah produksi ASI

One thought on “6 Tanda Bayi Cukup Mendapatkan ASI

  1. Pingback: 5 Cara meningkatkan jumlah produksi ASI - ATURAN PAKAI

Leave a Reply

Your email address will not be published.