Cara Ampuh Mengatasi Gigitan Serangga Pada Bayi Dan Anak

Cara Ampuh Mengatasi Gigitan Serangga Pada Bayi Dan Anak

Cara Ampuh Mengatasi Gigitan Serangga Pada Bayi Dan Anak
Cara Ampuh Mengatasi Gigitan Serangga Pada Bayi Dan Anak

Pernahkah Anda tibi-tiba menemukan bintik kemerahan di kulit buah hati anda? Bintik Kemerehan khas yang memperlihatkan Gigitan Serangga? Masalah digigit serangga cukup umum terjadi terutama pada bayi dan anak. Sementara gigitan dan sengatan pada bayi biasanya hanya ketidaknyamanan, beberapa reaksi dapat mengancam jiwa. Tingkat keparahan gigitan serangga akan bervariasi dari anak ke anak, dan hanya sebagian kecil bayi yang mengalami reaksi parah ini (anafilaksis).

Penting untuk mendapatkan perhatian medis segera untuk reaksi parah terhadap gigitan atau sengatan, seperti yang mungkin terjadi dengan sengatan lebah, tawon, dan lebah. Sebagian besar serangga (seperti semut, nyamuk, lalat, laba-laba, kutu, dan tungau) tidak menyebabkan reaksi yang begitu parah.

Seekor lebah kadang-kadang akan meninggalkan sengat yang menempel pada kantung racun. Penting untuk mencoba dan menghapusnya sesegera mungkin. Tawon, di sisi lain, tidak meninggalkan sengatannya di kulit setelah menyengat, yang berarti mereka bisa menyengat lebih dari sekali.

Siapa Yang beresiko mengalami gigitan serangga?

Bayi dari kedua jenis kelamin memiliki kemungkinan yang sama untuk disengat. Keturunan tidak berperan dalam bagaimana orang tertentu akan bereaksi terhadap gigitan atau sengatan. Sehingga belum tentu bila sang  bayi terkena dampak serius dari gigitan serangga, bukan Karena ada anggota keluarga lain akan terkena dampak yang serius juga oleh jenis gigitan yang sama.

Tanda dan gejala

Gigitan serangga biasanya muncul sebagai benjolan kecil, gatal, merah, kadang-kadang dengan lepuh. Bayi mungkin lebih rentan mengalami lepuh daripada anak yang lebih besar. Beberapa serangga, seperti semut api, dapat menyebabkan rasa sakit dan gatal pada area timbul yang mengandung nanah (pustula).

Serangga terbang cenderung menggigit area terbuka yang tidak tertutup pakaian, sementara beberapa serangga (seperti kutu) fokus pada kaki bagian bawah. Kutu busuk lebih suka daerah kepala dan leher, sering menggigit beberapa kali di daerah yang sama dan meninggalkan sekelompok lesi.

Reaksi umum terhadap sengatan serangga seperti :

  • Kemerahan, nyeri, dan bengkak
  • Reaksi parah seperti pembengkakan wajah, kesulitan bernapas, dan syok (anafilaksis)
  • Demam, gatal-gatal, dan nyeri sendi (meskipun reaksi ini tidak umum)

Sangat sedikit laba-laba yang menyebabkan reaksi parah. Laba-laba hitam mungkin hanya menyebabkan reaksi ringan di tempat gigitan, tetapi rasa sakit, kaku, menggigil, demam, mual, dan sakit perut dapat terjadi dalam beberapa jam. Demikian pula, gigitan laba-laba coklat dapat menyebabkan reaksi kulit yang parah setelah beberapa jam, dengan kemerahan, nyeri, melepuh, dan pembentukan bisul, serta demam, mual, dan kelelahan.

Cara Ampuh Mengatasi Gigitan Serangga Pada Bayi Dan Anak
Cara Ampuh Mengatasi Gigitan Serangga Pada Bayi Dan Anak

Cara Mengatasi Gigitan Serangga

Untuk Luka sengatan:

  • Lebah mungkin meninggalkan sengatnya. Cobalah untuk mengikis sengat secara perlahan dengan benda tumpul, seperti sendok.
  • Cuci luka dengan sabun dan air.
  • Oleskan kompres es atau air dingin selama beberapa menit.
  • Minumlah Parasetamol untuk rasa sakit dan antihistamin seperti diphenhydramine atau CTM bila gatal

Untuk gigitan serangga:

  • Cuci dengan sabun dan air.
  • Berikan kompres dingin.
  • Gunakan antihistamin untuk meredakan gatal dan Parasetamol bila nyeri.
  • Oleskan krim hidrokortison 1% untuk membantu mengurangi rasa gatal.

Untuk alat sengat yang masih menancap :

  • Dengan menggunakan pinset, pegang kutu atau alat sengat yang tertinggal sedekat mungkin dengan kulit, dan tarik dengan kuat sampai terlepas.
  • Usap area tersebut dengan alkohol atau sabun dan air.
  • Simpan alat sengat tersebut untuk identifikasi, jika perlu.
  • Cuci area tersebut dengan sabun dan air, lalu oleskan hidrokortison 1% jika terjadi reaksi.

Tanda-tanda reaksi serius terhadap gigitan serangga

Meskipun hal ini jarang terjadi, reaksi serius terhadap gigitan serangga biasanya memiliki gejala seperti berikut, yang biasanya muncul dalam waktu 20 menit hingga dua jam setelah sengatan:

  • Sulit bernafas
  • Sesak nafas dan mengi
  • Muntah
  • Terlihat pucat
  • Pembengkakan pada wajah, bibir atau lidah
  • Produksi air liur meninggkat
  • Suara serak
  • Kesulitan berbicara
  • Batuk
  • Gatal-gatal di sekujur tubuh

Sengatan paling umum yang mungkin memicu gejala ini adalah dari lebah atau “Tawon Ndas” dan semut api. Anafilaksis adalah keadaan darurat medis yang sebenarnya, jadi jika anak Anda menunjukkan salah satu gejala di atas, segera bawa ke IGD terdekat.

Cara Mencegah Gigitan Serangga pada Bayi dan Anak

  • Berikut, beberapa tips terbaik untuk mencegah gigitan serangga pada bayi:
  • Pakaikan topi, kemeja lengan panjang, dan celana Panjang pada bayi terutama saat keluar rumah
  • Hindari berada di luar saat matahari terbenam atau matahari terbit, waktu-waktu tersebut adalah waktu ketika banyak serangga berkeliaran yang menyebabkan gigitan gatal (seperti nyamuk) paling aktif
  • Gunakan penolak serangga pada bayi di atas 2 bulan
  • Untuk bayi anda, mungkin anda dapat menggunakan lotion nyamuk yang mengandung minyak sereh atau sitronela
  • DEET pada semua bayi yang berusia lebih dari 2 bulan. Gunakan 30 persen DEET untuk melindungi anak Anda selama enam jam dan 10 persen jika Anda hanya membutuhkan perlindungan selama dua jam. Oleskan DEET pada permukaan kulit yang terbuka, tetapi hindari mata, mulut, dan tangan, terutama jika anak Anda memasukkan jari ke dalam mulut. Jenis pengusir serangga lainnya, termasuk yang mengandung Permetrin dan konsentrasi DEET yang lebih rendah, dapat ditempatkan pada pakaian bayi daripada di kulitnya (karena keringat dapat menonaktifkan Permetrin).

Perawatan yang Mungkin Diberikan oleh Dokter Anda

Perawatan untuk gigitan ini tergantung pada jenis serangga yang menggigit dan bagaimana anak Anda bereaksi terhadap gigitan tersebut. Berikut adalah cara yang mungkin di resepkan oleh dokter.

Untuk gigitan serangga:

  • Kortikosteroid topikal
  • Relaksan otot
  • Obat pereda nyeri
  • Penangkal racun spesifik
  • Antibiotik
  • Terkadang operasi di daerah yang terkena, jika gigitan serangga parah

Untuk sengatan:

  • Antihistamin atau kortikosteroid
  • epinefrin
  • Antihistamin
  • Kortikosteroid
  • Cairan dan oksigen yang disuntikkan (intravena) untuk syok (anafilaksis)
  • Prosedur untuk merangsang sistem kekebalan (imunoterapi) untuk mengurangi kemungkinan reaksi parah yang berulang

Sekian artikel kami mengenai Cara Ampuh Mengatasi Gigitan Serangga Pada Bayi Dan Anak. Terima kasih atas perhatiannya, semoga bermanfaat.

Baca juga :

Cara Cepat Mengatasi Sembelit Pada Bayi.

10 Cara Aman Dan Mudah Mengobati Biang Keringat Pada Bayi.

10 thoughts on “Cara Ampuh Mengatasi Gigitan Serangga Pada Bayi Dan Anak

  1. Pingback: Cara Mengatasi Sembelit Pada Bayi - ATURAN PAKAI

  2. Pingback: 10 Cara Aman Dan Mudah Mengobati Biang Keringat Pada Bayi

  3. Pingback: Cara mengatasi penyakit kuning pada bayi yang baru lahir

  4. Pingback: TANDA TANDA BAYI DEHIDRASI KARENA DIARE - ATURAN PAKAI

  5. Pingback: Tips Merawat Bayi Baru Lahir - ATURAN PAKAI

  6. Pingback: 6 Tanda Bayi Cukup Mendapatkan ASI - ATURAN PAKAI

  7. Pingback: 6 CARA AMAN MENGATASI PILEK PADA BAYI - ATURAN PAKAI

  8. Pingback: 8 GEJALA PILEK PADA BAYI DAN ANAK - ATURAN PAKAI

  9. Pingback: CARA MENGATASI RUAM POPOK PADA BAYI - ATURAN PAKAI

  10. Pingback: 16 Cara Jitu Mengatasi Tantrum pada anak - ATURAN PAKAI

Leave a Reply

Your email address will not be published.