16 Cara Jitu Mengatasi Tantrum pada anak

16 Cara Jitu Mengatasi Tantrum pada anak

Apakah Anak anda pernah tiba tiba sangat  rewel dan menangis? Kondisi ini biasa disebut dengan tantrum. Setiap orang tua pasti pernah mengalami anaknya tantrum. Anak yang tantrum sebenarnya adalah bagian normal dari masa balita. Ketika anak Anda sedang mengamuk, mungkin sulit untuk menahan diri agar tidak meledak-ledak juga.

Berikut akan kami bahas mengenai penyebab dan cara penanganan tantrum pada anak.

Apa Penyebab Tantrum?

Anak akan rewel bila tidak mendapatkan apa yang mereka inginkan. “Untuk anak-anak antara usia 1 dan 2 tahun, tantrum sering kali berasal dari upaya untuk mengomunikasikan kebutuhan seperti minta susu, mengganti popok, dan minta mainan akan tetapi mereka belum memiliki keterampilan bahasa untuk melakukannya. Mereka akan menjadi frustrasi ketika Anda tidak menanggapi apa yang mereka inginkan dan akan menjadi marah. Untuk balita yang lebih tua, tantrum ini lebih merupakan perebutan kekuasaan dan keinginan mereka.

Saat anak anda masuk pada usia prasekolah, mereka akan mulai dapat dapat menggunakan kata-kata untuk memberi tahu Anda apa yang mereka butuhkan atau inginkan, tetapi itu tidak berarti amukan mereka berakhir. Anak Anda masih belajar bagaimana menangani emosinya, sehingga perselisihan kecil dapat dengan cepat berubah menjadi kecocokan penuh. Karena anak Anda juga menghargai kemandirian mereka yang sedang tumbuh, membutuhkan bantuan Anda bisa membuatnya frustrasi. Mereka mungkin kehilangan itu ketika mereka mencoba tugas yang menantang, seperti mengikat sepatu mereka, dan menyadari bahwa mereka tidak dapat melakukannya sendiri, itu dapat membuat mereka mengamuk dan berteriak.

16 Cara Jitu Mengatasi Tantrum pada anak
16 Cara Jitu Mengatasi Tantrum pada anak

Cara Mengatasi Tantrum Balita

Meskipun tidak ada satu cara yang tepat untuk mengatasi anak yang sedang marah. Jangan melakukan beberapa hal berikut, seperti berteriak dan memukul. Akan tetapi solusi jangka pendek seperti menyuap, mengemis, dan mengalah juga merupakan strategi yang buruk.

Di sisi lain, ketika anak-anak tahu bahwa “tidak” berarti “tidak” dan ketika orang tua bereaksi dengan tenang dan konsisten ketika anak-anak mereka mulai marah, semua orang merasa lebih bahagia dan lebih terkendali. Kurangi membentak anak, setidaknya harus memperlakukan anak-anak kita sebaik kita memperlakukan rekan kerja kita.

Berikut yang dapat anda lakukan untuk mengatasi Tantrum pada anak

1. Mundur dan biarkan untuk sementara anak tantrum

Saat anak anda mulai marah dan tantrum, coba abaikan mereka kecuali mereka secara fisik membahayakan diri mereka sendiri atau orang lain. Keluar dari ruangan dan atur waktu selama beberapa menit untuk memeriksanya.

2. Tangani perilaku agresif dengan segera.

Perhatukan Apakah anak Anda saat tantrum mereka memukul, mengamuk, menendang, menggigit, atau melempar barang? Segera hentikan mereka dan singkirkan mereka dari situasi tersebut. Jelaskan bahwa menyakiti orang lain tidak boleh dilakukan. Berikan waktu jeda jika perlu.

3. Menahan diri dari berteriak.

Anda harus mengingat bahwa orang tua adalah panutan anak  termasuk dalam menangani kemarahan. Jika Anda berteriak, maka mereka juga akan menyamakan volume suara seperti Anda.

4. Biarkan anak Anda marah.

Terkadang seorang anak hanya perlu melampiaskan amarahnya. Jadi, biarkan dia. Namun Pastikan tidak ada cara mengamuk yang dapat menyakiti mereka.

5. Mengalah

Terkadang ini adalah strategi yang baik. Meskipun suap  seperti akan membelikan anak mainan jika Anda berhenti menangis, seharusnya tidak pernah menjadi pilihan, namun bila Anda sedang dalam perjalanan, mungkin ide ini adalah solusi yang tepat untuk meredakan emosi anak.

6. Alihkan ke aktivitas yang singkat dan mudah.

Secara umum, anak kecil mudah dialihkan. Amukan terkadang dapat dipersingkat dengan perintah awal yang singkat, mudah diikuti, dan dengan cepat menarik minat balita. Semakin spesifik, semakin baik, seperti “Ayo mewarnai”, “Waktunya menyirami bunga!”, Ayo kita Bermain”

7. Ajak anak berperan dalam suatu kegiatan

Ada beberapa contoh yang dapat dilakukan seperti : “Hei, kita butuh sereal. Mau bantu mama memilih rasa yang enak?”, “ayo bantu mama memilih makanan” atau “ayo lihat film ini”

8. Beri mereka pelukan.

Pelukan akan sangat membantu anak menjadi lebih tenang. Cukup dengan pelukan saja tanpa ada perkataan apapun. Pelukan membuat anak-anak merasa aman. dan biarkan mereka tahu bahwa Anda sangan peduli dan perhatian dengan mereka, bahkan bila Anda tidak setuju dengan perilaku mereka anda tetap peduli dengan mereka.”

9. Membantu menghilangkan frustrasi.

Apakah Anak anda tantrum karena tidak dapat melakukan suatu hal? Bantulah mereka melakukan hal itu, sehingga mereka bisa merasakan pencapaian. Dalam kasus yang membahayakan, akui keinginan anak Anda, misalnya, memanjat tangga, tetapi nyatakan kembali aturan Anda dengan tegas: “Saya tahu kamu ingin naik tangga, tetapi itu tidak diperbolehkan.” Anda dapat menawarkan alternatif menaiki tangga seperti di perosotan yang ada di taman.

16 Cara Jitu Mengatasi Tantrum pada anak
16 Cara Jitu Mengatasi Tantrum pada anak

10. Pindah lokasi saat tantrum di tempat umum.

Saat anak Anda mengamuk atau rewel di tempat umum, angkat dan bawa dengan tenang ke tempat yang aman. Bawa mereka ke mobil Anda atau kamar mandi umum, di mana mereka bisa meluapkan emosi. Setelah Anda berada di tempat yang lebih tenang, jelaskan posisi Anda dengan tenang, dan cobalah untuk mengabaikan amukannya sampai berhenti. Pada beberapa kasus hanya dengan membelai atau menyentuh anak akan menenangkan mereka. Jika anak Anda terus berteriak, tempatkan mereka dengan aman di kursinya dan pulang.

11. Antisipasi potensi tantrum.

Sebelum memulai belanja atau tamasya lainnya, pastikan anak Anda cukup istirahat dan cukup makan; bawa mainan interaktif atau buku bersama Anda, dan mintalah mereka berpartisipasi dengan membantu memilih beberapa hal. Bawalah kertas dan pena, dan ketika anak Anda meminta sesuatu, katakan, “Ayo tuliskan itu. ” Buatlah daftar, dan di akhir perjalanan, baca kembali beberapa pilihan yang lebih baik dan biarkan anak Anda memilih satu atau dua hal. Pembuatan daftar akan mengalihkan perhatian mereka dan membuat mereka merasa disertakan, dan menjanjikan hadiah setelah selesai.

12. Beri peringatan terlebih dahulu.

Balita tidak suka kejutan, jadi redakan potensi letusan dengan memberi anak banyak pemberitahuan terlebih dahulu sebelum Anda meninggalkan taman atau rumah teman. Balita dihibur dengan mengetahui persis apa yang akan terjadi selanjutnya. Contoh misalnya “ayo nak kamu nanti boleh naik skuter tiga kali tapi setelah itu pulang ya?” akan tetapi hindari janji seperti “kamu bisa mengendarai skuter Anda selama lima menit.” Karena kebanyakan balita tidak tahu waktu, mereka akan merasa sedih ketika waktunya habis dan akan membuat mereka semakin emosi.

13. Bersikap baik-baik saja.

Amukan di depan umum menyebabkan beberapa orang tua mengalah hanya untuk mengurangi rasa malu, tetapi respons ini hanya akan berfungsi untuk memastikan bahwa anak Anda akan mengulangi ulahnya saat Anda keluar lagi “Jika Anda marah atau stres atau mengalah dan membiarkannya melakukan apa saja untuk mengakhiri kehancuran sebelum lebih banyak orang mulai menatap, dia akan belajar bahwa “aha! berhasil.” Dan akan melakukan hal itu lagi suatu saat. Berpura-pura semuanya baik-baik saja. Jika Anda terlihat tenang dan seperti Anda bisa mengendalikannya, meskipun Anda tidak melakukan apa pun untuk menghentikannya, Orang lain akan berpikir, ‘Nah, itu ibu yang baik.'”

14. Tetap dengan tuntutan Anda.

Setelah mengamuk, tindak lanjuti dengan permintaan awal yang dimulai sejak awal. Jika anak Anda kesal karena Anda menyuruh mereka mengambil mainan, mereka tetap harus mengambil mainan itu setelah mereka tenang. Jika mereka keluar jalur karena Anda mengatakan mereka tidak bisa mendapatkan kue, maka jangan beri mereka kue setelah air mata berhenti. Setelah anak Anda mengikuti dan mengambil mainan itu, pujilah mereka. Bagaimanapun, itulah perilaku positif yang Anda ingin mereka ingat dan ulangi.

15. Beri ciuman dan Lanjutkan dengan berdiskusi dengan mereka .

Banyak anak-anak yang tampaknya langsung mengamuk begitu cepat dan tidak dapat dijelaskan seperti yang mereka alami sejak awal. Setelah amukan selesai, pergilah ke anak Anda, beri mereka pelukan dan ciuman, beri tahu mereka bahwa Anda mencintai mereka, dan lanjutkan. Mereka akan berfikir bahwa marah hanya membuat mereka merasa buruk. Jika Anda ingin berdiskusi tentang amukan anak berusia 3 tahun atau amukan anak berusia 4 tahun, bicarakan hal itu beberapa jam setelah itu selesai. Minta anak Anda untuk memberi tahu Anda apa yang memicu ledakan mereka, dan bantu mereka memikirkan strategi pemecahan masalah untuk masa depan akan hal itu tidak terjadi lagi.

16. Tahan emosi anda

Jangan biarkan diri Anda merasa bersalah atau lepas kendali karena anak Anda sangat rewel. Meskipun membuat anak Anda berteriak “Aku benci kamu” bisa menyakitkan, penting untuk diingat bahwa tindakan anak Anda tidak terlalu ditujukan kepada Anda karena itu hanya menunjukkan rasa frustrasi mereka sendiri.

Cukup sekian artikel kami mengenai 16 Cara jitu mengatasi Tantrum pada anak. Semoga bermanfaat dan terima kasih.

Baca juga :

Cara Ampuh Mengatasi Gigitan Serangga Pada Bayi Dan Anak

Leave a Reply

Your email address will not be published.