Aturan pakai ursodeoxycholic acid (Asam ursodeoxycholic)

Aturan pakai ursodeoxycholic acid (Asam ursodeoxycholic)

Aturanpakai.com – Pada kesempatan kali ini kami akan membahas obat yang digunakan untuk mengobati batu empedu, yaitu ursodeoxycholic acid. Berikut aturan pakai dan mekanisme kerjanya.

Asam ursodeoxycholic adalah asam empedu yang digunakan untuk pengobatan primary biliary cirrhosis (PBC), penghancuran batu empedu radiolusen pada pasien dengan kantung empedu yang masih berfungsi, dan pengobatan gangguan hepatobilier terkait dengan cystic fibrosis pada pasien anak.

Aturan pakai ursodeoxycholic acid (Asam ursodeoxycholic)
Aturan pakai ursodeoxycholic acid (Asam ursodeoxycholic)

Asam ursodeoxycholic adalah epimer asam chenodeoxycholic. Ini adalah asam empedu mamalia yang ditemukan pertama kali pada beruang dan tampaknya merupakan prekursor atau produk chenodeoxycholate. Pemberiannya mengubah komposisi empedu dan dapat melarutkan batu empedu. Ini digunakan sebagai cholagogue dan choleretic.

Indikasi

Obat ini menurunkan penyerapan kolesterol dan digunakan untuk melarutkan (kolesterol) batu empedu pada pasien sebagai alternatif prosedur pembedahan untuk mengeluarkan batu empedu.

Baca juga: Aturan Pakai dan Efeksamping dari Allopurinol

Farmakodinamika

Ursodiol (umumnya dikenal sebagai asam ursodeoxycholic) adalah produk metabolisme bakteri di usus. Ini dianggap sebagai asam empedu sekunder. Jenis asam empedu lainnya, asam empedu primer, diproduksi di hati dan kemudian disimpan di kantong empedu. Ketika asam empedu primer disekresikan ke dalam usus besar, mereka dapat dipecah menjadi asam empedu sekunder oleh bakteri yang ada di usus. Kedua jenis asam empedu membantu dalam metabolisme lemak makanan. Asam ursodeoxycholic mengatur kadar kolesterol dengan memperlambat tingkat di mana usus mampu menyerap kolesterol dan juga bertindak untuk memecah misel, yang mengandung kolesterol. Karena sifat ini, asam ursodeoxycholic digunakan untuk mengobati batu empedu tanpa pembedahan

Mekanisme aksi

Asam ursodeoxycholic mengurangi peningkatan kadar enzim hati dengan memfasilitasi aliran empedu melalui hati dan melindungi sel-sel hati. Mekanisme utama jika antikolelitik. Meskipun proses yang tepat dari aksi antikolelitik ursodiol tidak sepenuhnya dipahami, diperkirakan bahwa obat terkonsentrasi dalam empedu dan menurunkan kolesterol bilier dengan menekan sintesis hati dan sekresi kolesterol dan dengan menghambat penyerapan usus. Penurunan saturasi kolesterol memungkinkan pelarutan kolesterol secara bertahap dari batu empedu, yang pada akhirnya menyebabkan pembubarannya.

Aturan pakai / Dosis

Penggunaan obat ini harus di bawah petunjuk dokter. Umumnya diminum 2 x sehari 1 tablet. Setelah / Bersama dengan makanan

Rute eliminasi

Hanya sejumlah kecil ursodiol yang muncul dalam sirkulasi sistemik dan jumlah yang sangat kecil diekskresikan ke dalam urin. Delapan puluh persen asam litokolat yang terbentuk di usus halus diekskresikan dalam feses, tetapi 20% yang diabsorbsi disulfatkan pada gugus 3-hidroksil di hati menjadi konjugat lithokolil yang relatif tidak larut yang diekskresikan ke dalam empedu dan hilang dalam feses.

Toksisitas

Baik overdosis yang disengaja maupun tidak disengaja dengan asam ursodeoxycholic telah dilaporkan. Dosis asam ursodeoxycholic dalam kisaran 16-20 mg/kg/hari telah ditoleransi selama 6-37 bulan tanpa gejala oleh 7 pasien. LD50 untuk asam ursodeoxycholic pada tikus lebih dari 5000 mg/kg diberikan selama 7-10 hari dan lebih dari 7500 mg/kg untuk tikus. Manifestasi yang paling mungkin dari overdosis parah dengan asam ursodeoxycholic mungkin adalah diare, yang harus diobati secara simtomatik.

Cukup sekian sedikit informasi tentang Aturan pakai dan mekanisme kerja ursodeoxycholic acid (Asam ursodeoxycholic). Semoga bermanfaat dan salam Sehat..

Leave a Reply

Your email address will not be published.