Panduan tentang Asam Alfa Hidroksi dalam Perawatan Kulit

Panduan tentang Asam Alfa Hidroksi dalam Perawatan Kulit

Asam alfa hidroksi adalah salah satu bahan pengelupasan yang paling direkomendasikan dan andal dalam perawatan kulit modern, berkat kemampuannya mencerahkan dan mengurangi garis, tetapi kategorinya bisa membingungkan. Inilah yang perlu Anda ketahui sebelum menggunakan asam glikolat, asam laktat, atau keluarga AHA lainnya.

Ketika Anda memikirkan pengelupasan kimia, hal pertama yang mungkin terlintas dalam pikiran adalah pengalaman malang Samantha Jones dengan salah satunya di Sex and the City. (Jika Anda tahu, Anda tahu.) Pemandangan seperti ini memberikan asam alfa hidroksi (AHA), dasar pengelupasan dari perawatan ini, reputasi sebagai sangat keras dan awalnya membuat kulit terlihat, seperti yang dikatakan Jones, “seperti daging sapi carpaccio” — mentah dan merah muda di mana-mana. Tetapi waktu telah berubah dan begitu juga pemikiran kita tentang bahan-bahan ini, itulah sebabnya lorong perawatan kulit saat ini dipenuhi dengan produk yang mengandung AHA seperti asam glikolat dan laktat.

Selain kulit di kantor yang lebih baik, sekarang ada juga serum, krim, dan pembersih yang mengandung AHA dalam jumlah yang tampaknya tak ada habisnya yang cocok untuk berbagai jenis dan masalah kulit. Biarkan kami (dan pakar perawatan kulit favorit kami) meluruskan segala hal yang perlu diketahui tentang asam alfa hidroksi.

Panduan tentang Asam Alfa Hidroksi dalam Perawatan Kulit
Panduan tentang Asam Alfa Hidroksi dalam Perawatan Kulit

Apa itu AHA?

Tiga kelompok asam pengelupasan yang paling umum adalah asam alfa hidroksi (AHA), asam beta hidroksi (BHA), dan asam polihidroksi (PHA). Dengan banyaknya asam di pasaran, mungkin sulit bagi orang awam untuk memahami perbedaannya, tetapi menurut Orit Markowitz, MD, dokter kulit bersertifikat dan pendiri OptiSkin yang berbasis di New York City, yang membedakan AHA adalah bahwa mereka larut dalam air dan bekerja di permukaan kulit. BHA yang larut dalam minyak menembus lebih dalam, itulah sebabnya mereka adalah standar emas untuk mengobati jerawat (asam salisilat adalah BHA yang paling umum digunakan), sementara PHA secara molekuler lebih besar dan karenanya lebih lembut daripada AHA saat mengelupas permukaan.

Asam alfa hidroksi paling populer yang digunakan pada kulit adalah asam glikolat — asam paling intensif di bawah payung AHA — dan asam laktat. Asam glikolat biasanya berasal dari tebu, Dr. Markowitz menjelaskan, sementara asam laktat, meskipun berasal dari susu, biasanya sintetis (dan, karenanya, vegan) bila digunakan dalam produk perawatan kulit. Mereka juga dua terkecil dalam hal ukuran molekul, memungkinkan mereka untuk lebih mudah menembus. AHA lain yang sering ditemukan dalam produk perawatan kulit termasuk asam malat, sitrat, dan tartarat, yang semuanya sering disebut sebagai asam buah karena sumbernya.

Apa manfaat asam alfa hidroksi?

Menurut Morgan Rabach, M.D., dokter kulit bersertifikat di New York City, asam alfa hidroksi sangat bagus untuk menghilangkan lapisan luar kulit mati, membuatnya lebih halus dan lebih merata. “AHA membantu meratakan ketidakteraturan pigmentasi kulit akibat melasma dan hiperpigmentasi pasca inflamasi,” katanya. Dr. Rabach juga mencatat bahwa AHA merangsang produksi kolagen alami kulit Anda, membantu meningkatkan kekencangan dan mengurangi garis-garis halus.

Asam glikolat biasanya merupakan AHA yang disukai untuk pengelupasan kulit yang sangat efektif. “Ada alasan mengapa glikolat adalah asam yang paling banyak digunakan dalam produk anti-penuaan dan kulit kantor dokter,” Ranella Hirsch, M.D., seorang dokter kulit bersertifikat yang berbasis di Massachusetts, mengatakan kepada Allure. “Itu berhasil.” Yang mengatakan, penetrasi yang lebih dalam dan intensitas yang lebih tinggi berarti lebih mungkin menyebabkan iritasi daripada saudara-saudara AHA lainnya.

Kurang mengiritasi dibandingkan asam glikolat tetapi masih merupakan eksfoliator yang andal adalah asam laktat. Aegean Chan, MD, dokter kulit bersertifikat di Santa Barbara, California, sebelumnya mengatakan kepada Allure bahwa, selain meningkatkan pergantian sel dan mengurangi pori-pori yang tersumbat, asam laktat meniru “kelompok molekul alami yang ditemukan di kulit kita yang membantu melembabkan. dan menjaga penghalang kulit.” Dr. Markowitz menambahkan bahwa ia menarik air dari udara dan lapisan kulit Anda yang lebih dalam dan membawanya ke permukaan, membantu menciptakan tampilan yang lebih montok dan kenyal.

Asam buah dalam keluarga AHA, seperti sitrat dan malat, dianggap paling lembut dari kelompoknya karena ukuran molekulnya yang lebih besar dan cenderung melakukan pekerjaan terbaiknya saat dipasangkan dengan asam glikolat dan asam laktat yang lebih kuat.

Bisakah saya menggunakan asam alfa hidroksi?

Kebanyakan orang – bahkan mereka yang memiliki kulit sensitif – dapat menggunakan asam alfa hidroksi selama didekati dengan bijak. “Asam tidak bekerja seperti retinoid, yang memperbaiki kulit dengan memicu peradangan,” kata Dr. Hirsch. “Mereka melarutkan lapisan atas sel untuk memicu perbaikan.” Plus, tidak seperti scrub, kulit tidak rusak oleh abrasif, jadi jika Anda sensitif, asam sebenarnya adalah pilihan yang cerdas. Namun, jangan terburu-buru. “Iritasi bisa memakan waktu cukup lama untuk muncul,” tambah Dr. Hirsch. “Anda mungkin sampai hari keempat, lalu tiba-tiba kulit Anda bereaksi.” Butuh waktu sebulan untuk meningkatkan penggunaan sehari-hari, katanya.

Namun, tidak semua orang harus menggunakan AHA setiap hari. Jenis kulit kering harus menghindari menggunakannya, ironisnya karena kemampuan humektan mereka. “Mereka biasanya menghidrasinya dengan menghilangkan kelembapan dari dalam dan membawanya ke permukaan, jadi Anda tidak ingin menggunakan jenis asam ini pada kulit yang sangat kering atau tua karena cuaca, seiring waktu, itu akan membuat kulit lebih kering. lingkungan,” jelasnya, menambahkan bahwa mereka dapat digunakan dengan hemat pada jenis kulit ini untuk memberikan efek menepuk-nepuk langsung.

Dianjurkan agar tidak menggunakan asam alfa hidroksi pada kulit yang iritasi, rusak (pikirkan luka, terpotong, dan terbakar sinar matahari), dan kulit yang rentan eksim.

Panduan tentang Asam Alfa Hidroksi dalam Perawatan Kulit
Panduan tentang Asam Alfa Hidroksi dalam Perawatan Kulit

Bagaimana saya bisa memasukkan AHA dalam rutinitas perawatan kulit saya?

Ada banyak cara untuk memasukkan asam alfa hidroksi ke dalam rejimen di rumah Anda. Anda akan menemukan semua jenis AHA dalam krim dan serum. Allure telah memberikan Best of Beauty Awards untuk Skinbetter Science AlphaRet Overnight Cream dan, baru-baru ini, Drunk Elephant Protini Power Peptide Resurf Serum serta perawatan yang ditujukan untuk penggunaan yang lebih jarang seperti peeling dan masker termasuk Paula’s Choice Skin Perfecting 25% AHA + 2% BHA Exfoliant Peel dan GlamGlow Brightmud Dual Action Exfoliating Treatment (keduanya adalah pemenang Best of Beauty Award 2021). Banyak pembersih yang digunakan sehari-hari mengandung AHA, meskipun biasanya tidak pada tingkat yang sangat kuat.

Untuk menghindari iritasi jika Anda memilih krim atau serum, Dr. Rabach menggemakan saran Dr. Hirsch untuk pendekatan yang hati-hati, merekomendasikan langkah yang lambat dan stabil saat memasukkan asam alfa hidroksi ke rutinitas perawatan kulit Anda. Anda juga harus memperhatikan persentase asam dalam produk pilihan Anda.

“Mulai perlahan, masukkan asam konsentrasi rendah satu per satu,” kata Dr. Rabach. (The Cosmetic Ingredient Review mengatakan bahwa aman untuk secara teratur menggunakan produk dengan konsentrasi asam glikolat atau asam laktat 10 persen atau kurang.) sensitif terhadap sinar matahari.”

Kami menyukai Biossance Squalane + Lactic Acid Resurfacing Night Serum yang memiliki konsentrasi 10 persen dari titel AHA, serta L’Oreál Paris Revitalift Derm Intensives 10% Pure Glycolic Acid Serum. Mulailah sekali atau dua kali seminggu, sarannya, dan kemudian tingkatkan penggunaan malam hari jika kulit Anda tidak terlalu sensitif, kering, atau teriritasi.

Persentase bukan satu-satunya hal yang perlu dipertimbangkan, ada juga pH. Produk asam hanya sekuat senyawa asam bebas yang mengambang di dalamnya. Terlalu banyak bit asam dan kulit Anda menyengat dan menjadi merah, terlalu sedikit dan tidak ada yang terjadi (maksud kami nada, tidak ada pengelupasan, tidak ada cahaya). Jadi ahli kimia bermain dengan pH, yang menyesuaikan jumlah asam bebas.

PH yang ideal adalah antara 3 dan 4, tetapi hampir tidak pernah tercantum pada kemasannya. Jadi bagaimana Anda memilih pemenang? Beberapa ahli mengatakan kulit Anda harus tergelitik selama beberapa detik ketika Anda menerapkan produk. “Jika asamnya menembus, Anda akan merasakan sesuatu,”

Terakhir, Dr. Rabach menyarankan untuk melihat bahan-bahan dalam sisa rutinitas perawatan kulit malam hari Anda dan melanjutkannya. “Pastikan Anda memeriksa produk Anda yang lain untuk mengeringkan bahan dan menggunakannya pada malam yang berbeda,” katanya. “Misalnya, gunakan [AHA] pada malam yang berbeda dari bahan seperti retinol, yang juga bisa mengiritasi.”

Cukup sekian informasi tentang Panduan tentang Asam Alfa Hidroksi dalam Perawatan Kulit, semoga bermanfaat..

Baca juga: Seluk Beluk dan Manfaat Niacinamide untuk perawatan kulit

Leave a Reply

Your email address will not be published.