Cara aman mengatasi demam pada anak

Cara aman mengatasi demam pada anak

Apakah anak anda pernah mengalami demam? Tentunya semua orang tua pernah mengalami anak kesayanganya demam. Jangan panik, demam umum terjadi pada anak. Mari kita bahas tentang demam pada anak. Demam tetap menjadi perhatian paling umum yang mendorong orang tua untuk membawa anak mereka ke unit gawat darurat. Dikatakan demam apabila suhu badan lebih dari 38 C. Suhu yang diukur di bagian tubuh lain biasanya lebih rendah. Ambang batas untuk mendefinisikan demam memang bervariasi secara signifikan di antara individu yang berbeda karena suhu tubuh dapat bervariasi sebanyak 1 C. Demam ringan biasanya dianggap kurang dari 39 C.

Cara aman mengatasi demam pada anak
Cara aman mengatasi demam pada anak

Kapan demam dianggap menghawatirkan? Sebenarnya demam itu tidak berbahaya kecuali jika sangat tinggi dan terus-menerus, seperti lebih besar dari 41,6 C. demam yang mengkhawatirkan bila terjadi pada anak usia di bawah 2 tahun (bayi dan balita) atau demam berulang yang berlangsung lebih dari satu minggu. Demam bisa menunjukkan adanya penyakit serius, tetapi biasanya demam disebabkan oleh infeksi umum, yang sebagian besar tidak serius. Bagian otak manusia yang disebut hipotalamus mengontrol suhu tubuh. Hipotalamus meningkatkan suhu tubuh sebagai cara untuk melawan infeksi. Namun, ada beberapa kasus demam disebabkan bukan karena infeksi.

6 Penyebab Demam pada Anak?

Penyebab demam pada Anak antara lain:

  1. infeksi bakteri, seperti demam berdarah, atau yang berhubungan dengan “radang tenggorokan”);
  2. infeksi virus, seperti influenza (“flu”);
  3. obat-obatan;
  4. obat-obatan terlarang;
  5. penyakit yang berhubungan dengan panas;
  6. alergi;

13 Gejala Demam pada Anak

Tanda dan gejala demam pada anak yang wajib bunda ketahui adalah sebagai berikut :

  1. Mudah tersinggung,
  2. Menjadi rewel
  3. Lesu,
  4. Menjadi Pendiam
  5. Merasa hangat atau panas,
  6. Sulit atau tidak mau makan, nafsu makan yang buruk.
  7. Menangis,
  8. Bernapas dengan cepat,
  9. Menunjukkan perubahan dalam kebiasaan tidur atau makan,
  10. Mengalami kejang.
  11. Anak akan merasa lebih panas atau lebih dingin dari orang lain di ruangan
  12. Sakit kepala,
  13. Lebih banyak tidur ataupun terkadang juga akan gelisah dan sulit tidur

Saat anak demam, Kapan Harus ke Dokter?

Hubungi dokter anak jika ada gejala berikut yang disertai demam.

  • Anak berusia kurang dari 6 bulan
  • Demam tidak kunjung turun
  • Anak menunjukkan gejala dehidrasi karena muntah, diare, atau tidak minum (tanda dehidrasi mata anak cekung, popok kering, letih, lemas, dll.).
  • Anak telah berobat ke dokter tetapi demam tidak kunjung turun atau semakin parah atau gejala atau tanda baru telah berkembang.

Bawa anak ke IGD  ketika salah satu tanda berikut ini terjadi:

  • Terdapat gejala dehidrasi.
  • Terjadi kejang.
  • Anak mengalami ruam ungu atau merah.
  • Terjadi perubahan kesadaran.
  • Pernapasan anak dangkal, cepat, atau sulit.
  • Anak berusia kurang dari 2 bulan.
  • Anak mengalami sakit kepala yang tidak kunjung hilang.
  • Anak terus muntah.
  • Anak memiliki masalah medis yang kompleks atau menggunakan obat resep secara kronis (misalnya, obat yang diresepkan untuk jangka waktu lebih dari dua minggu).

Pengobatan Demam Anak dirumah

Tiga tujuan perawatan di rumah untuk anak dengan demam adalah untuk mengontrol suhu, mencegah dehidrasi, dan memantau penyakit serius atau yang mengancam jiwa.

Tujuan pertama adalah membuat anak nyaman dengan menurunkan demam di bawah 38,9 C dengan obat-obatan dan berpakaian yang sesuai pada anak. Mandi air hangat juga dapat membantu tetapi sebaiknya digunakan tidak lebih dari 10 menit setiap jam.

Untuk memeriksa suhu anak, seseorang akan membutuhkan termometer. Tersedia berbagai jenis termometer, termasuk kaca, merkuri, digital, dan timpani (digunakan di telinga).

Cara aman mengatasi demam pada anak

Obat yang aman untuk demam anak

Adapun obat untuk pertolongan pertama untuk mengatasi demam pada anak yaitu :Parasetamol atau 1. Acetaminophen (Children’s Tylenol, Tempra)

  1. Ibuprofen (Children’s Advil, Children’s Motrin)

Saat Bunda melakukan swamedikasi ini, haruslaah diperhatikan hal berikut :

  • Ikuti petunjuk dosis dan frekuensi yang tertera pada label.
  • Ingatlah untuk terus memberikan obat selama setidaknya 24 jam atau demam biasanya akan kembali.
  • Jangan gunakan aspirin untuk mengobati demam pada anak, terutama untuk demam dengan cacar air atau infeksi virus lainnya. Aspirin telah dikaitkan dengan gagal hati pada beberapa anak. Penggunaan ibuprofen juga dihindari untuk mengobati cacar air
  • Anak-anak tidak boleh berpakaian berlebihan (tebal) di dalam ruangan
  • Overdressing menjaga tubuh dari pendinginan dengan penguapan, radiasi, konduksi, atau konveksi.
  • Solusi paling praktis adalah mendandani anak dengan satu lapis pakaian, kemudian menutupi anak dengan seprei atau selimut tipis.
  • Mandi spons dengan air hangat akan membantu mengurangi demam.
  • Mandi seperti itu biasanya tidak diperlukan tetapi dapat lebih cepat menurunkan demam.
  • Masukkan anak ke dalam beberapa inci air hangat, dan gunakan spons atau waslap untuk membasahi kulit tubuh dan lengan serta kaki.

Tujuan kedua adalah agar anak tidak mengalami dehidrasi. Manusia kehilangan air ekstra dari kulit dan paru-paru selama demam.

Cara aman mengatasi demam pada anak

. Berikut yang dapat bunda lakukan untuk mencegah dehidrasi :

  • Sarankan anak untuk minum cairan bening tetapi tanpa kafein (dan bukan air). Air tidak mengandung elektrolit dan glukosa yang diperlukan. Cairan bening lainnya adalah sup ayam, Pedialyte, dan minuman rehidrasi lainnya yang tersedia di toko bahan makanan atau toko obat.
  • Teh tidak boleh diberikan karena, seperti produk yang mengandung kafein, menyebabkan seseorang kehilangan air melalui buang air kecil dan dapat menyebabkan dehidrasi.
  • Seorang anak harus buang air kecil berwarna terang setidaknya setiap empat jam jika terhidrasi dengan baik.
  • Jika diare atau muntah menghalangi seseorang untuk menilai hidrasi, cari bantuan medis.

Tujuan ketiga adalah memantau tanda-tanda penyakit serius atau yang mengancam jiwa anak. Berikut adalah penjelasannya :

  • Strategi yang baik adalah menurunkan suhu anak di bawah (39 C).
  • Pastikan anak cukup minum cairan bening (bukan air putih), sebaiknya Pedialyte, kaldu bening, ginger ale
  • Jika kedua kondisi ini terpenuhi dan anak masih tampak sakit, mungkin ada masalah yang lebih serius.
  • Jika seorang anak menolak untuk minum atau mengalami perubahan penampilan atau perilaku yang mengkhawatirkan, cari bantuan medis.
Cara aman mengatasi demam pada anak
Cara aman mengatasi demam pada anak

Pengobatan Demam pada Anak?

Jenis pengobatan demam pada anak dilakukan berdasarkan penyebabnya.

  • Infeksi virus pada sistem pernapasan adalah penyebab paling umum dari demam. Antibiotik tidak menyembuhkan atau membantu infeksi virus dan meningkatkan kemungkinan reaksi obat dan masalah potensial lainnya.
  • Jika dokter mendiagnosis infeksi bakteri, anak akan mulai diberi antibiotik.

Infeksi saluran kemih, infeksi telinga, infeksi tenggorokan, infeksi sinus, infeksi kulit, infeksi gastrointestinal, dan pneumonia dapat diobati dengan antibiotik di rumah. Namun Anak-anak yang diduga menderita meningitis bakterial selalu dirawat di rumah sakit

  • Dokter mungkin akan meresepkan acetaminophen untuk meringankan demam
  • BIla anak Dehidrasi dapat diobati dengan memberikan cairan oral atau cairan intravena (IV).
  • Jika anak muntah, obat untuk mengendalikan mual dapat diberikan melalui suntikan

Jika kondisi anak membaik setelah demamnya turun, mengobati dehidrasi, dan infeksi bakteri yang serius telah disingkirkan, kemungkinan besar dokter akan menyarankan untuk perawatan  lebih lanjut di rumah.

Cara aman mengatasi demam pada anak

Bagaimana Tindak Lanjut Demam pada Anak?

Biasanya, dokter bagian gawat darurat akan meminta, dalam waktu 24-48 jam ke depan, satu kali menghubungi atau menemui dokter reguler anak atau kembali ke bagian gawat darurat

  • Kondisi anak dapat diamati lebih lanjut di rumah atau di area klinis.
  • Setiap pengobatan yang diresepkan oleh dokter di unit gawat darurat harus dipantau efektivitasnya. Apakah kondisi anak membaik? Apakah demam mulai turun?
  • Seseorang harus menerima informasi tentang tes dan kultur yang dilakukan untuk anak Anda dan instruksi tindak lanjut jika perlu.

Bagaimana Mencegah Demam pada Anak?

Pencegahan banyak penyakit yang menyebabkan demam berkisar pada kebersihan pribadi dan rumah tangga. Gunakan strategi berikut untuk mencegah penyebaran virus dan bakteri:

  1. Cuci tangan dengan sabun dan air.
  2. Menutup mulut dan hidung saat bersin dan batuk.
  3. makan dengan tangan bersih.
  4. Imunisasi anak dengan benar (lihat jadwal imunisasi pediatrik).
  5. Makan makanan yang sehat termasuk buah dan sayur.
  6. Tidur yang cukup.

Sekian artikel kami mengenai demam pada anak dan penangananya. Semoga bermanfaat, dan SALAM SEHAT!

Baca juga :

Cara efektif meredakan batuk pada anak

2 thoughts on “Cara aman mengatasi demam pada anak

  1. Pingback: Cara efektif meredakan batuk pada anak - ATURAN PAKAI

  2. Pingback: Cara Efektif Menangani Demam Berdarah - ATURAN PAKAI

Leave a Reply

Your email address will not be published.