Komplikasi tanda bahaya pada Kehamilan Trimester Kedua

Komplikasi tanda bahaya pada Kehamilan Trimester Kedua

Pada Trimester kedua ini sering kali Bunda akan merasakan kondisi yang ternyaman selama kehamilan. Mual dan muntah biasanya mulai berkurang, risiko keguguran berkurang, dan rasa sakit dan nyeri melahirkan belum terjadi. Meski begitu, ada beberapa komplikasi yang bisa terjadi. Berikut adalah Komplikasi kehamilan pada trisemester kedua. Bunda harus mengetahui apa yang harus diperhatikan dan bagaimana mencegah komplikasi terjadi sejak awal.

1.      Pendarahan

Meskipun keguguran jauh lebih jarang terjadi pada trimester kedua,namun kemungkinan itu masih bisa terjadi. Pendarahan vagina biasanya merupakan tanda peringatan pertama. Keguguran pada trimester kedua (sebelum 20 minggu) dapat disebabkan oleh beberapa faktor, seperti :

  • Septum rahim. Sebuah dinding di dalam rahim membaginya menjadi dua bagian yang terpisah.
  • serviks yang tidak kompeten. Ketika serviks terbuka terlalu cepat, dapat menyebabkan kelahiran dini.
  • Penyakit autoimun. Contohnya termasuk lupus atau skleroderma. Penyakit-penyakit ini dapat terjadi ketika sistem kekebalan tubuh Bunda menyerang sel-sel sehat.
  • Kelainan kromosom pada janin. Ini terjadi ketika ada yang salah dengan kromosom bayi, yaitu sel yang terdiri dari DNA.

Penyebab lain perdarahan pada trimester kedua meliputi:

  • persalinan dini (premature)
  • masalah dengan plasenta, seperti plasenta previa (plasenta menutupi serviks)
  • solusio plasenta (plasenta terpisah dari rahim)

kondisi-kondisi seperti ini lebih sering terjadi pada trimester ketiga, tetapi juga bisa terjadi pada akhir trimester kedua.

Jika Bunda memiliki darah Rh-negatif, dapatkan suntikan imunoglobulin (RhoGAM) jika Bunda mengalami pendarahan selama kehamilan.

Imunoglobulin adalah antibodi. Antibodi adalah protein yang diproduksi oleh sistem kekebalan tubuh Bunda yang mengenali dan melawan zat berbahaya, seperti bakteri dan virus.

Suntikan imunoglobulin dapat membantu mencegah perkembangan antibodi Rh, yang dapat menyerang janin jika memiliki golongan darah Rh-positif.

Bunda mungkin merasa takut jika mengalami pendarahan vagina, tetapi penting untuk diingat bahwa tidak semua pendarahan berarti keguguran. Cari perawatan segera jika Bunda mengalami pendarahan saat hamil, tetapi cobalah untuk tetap tenang sementara dokter memahami mengapa Bunda mengalami pendarahan. Bunda mungkin harus bedrest sampai pendarahan berhenti.

Komplikasi tanda bahaya pada Kehamilan Trimester Kedua
Komplikasi tanda bahaya pada Kehamilan Trimester Kedua

2.      Persalinan prematur

Apabila persalinan terjadi sebelum minggu ke-38 kehamilan, hal itu dapat dianggap prematur. Berikut kondisi yang dapat menyebabkan persalinan prematur, seperti:

  • infeksi kandung kemih
  • merokok
  • kondisi kesehatan, seperti diabetes atau penyakit ginjal

Adapun Faktor risiko untuk persalinan prematur meliputi:

  • kelahiran prematur sebelumnya (Riwayat premature)
  • kehamilan kembar
  • kehamilan ganda
  • cairan ketuban ekstra (cairan yang mengelilingi janin)
  • infeksi pada cairan ketuban atau selaput ketuban

Tanda dan gejala persalinan prematur

Tanda dan gejala persalinan prematur mungkin tidak kentara. Akan tetapi kita harus waspada apabila terjadi Tanda dan Gejala akan terjadinya persalinan premature, Seperti :

  • tekanan vagina
  • nyeri punggung bawah
  • sering buang air kecil
  • diare
  • peningkatan keputihan
  • sesak di perut bagian bawah
  • kontraksi yang menyakitkan
  • keluarnya cairan dari vagina
  • pendarahan vagina

Hubungi dokter Bunda jika Bunda memiliki gejala-gejala ini dan khawatir akan melahirkan. Bergantung pada gejala Bunda, dokter Bunda mungkin meminta Bunda untuk segera pergi ke rumah sakit.

Apabila Persalinan Prematur ini tetap terjadi, dokter Bunda akan memberi Bunda obat steroid. Melakukan hal itu membantu mengembangkan dan mematangkan paru-paru bayi dan mengurangi keparahan penyakit paru-paru. Ini paling efektif dua hari setelah dosis pertama, jadi dokter Bunda akan mencoba mencegah pengiriman setidaknya selama dua hari.

Komplikasi tanda bahaya pada Kehamilan Trimester Kedua
Komplikasi tanda bahaya pada Kehamilan Trimester Kedua

3.      Ketuban Pecah Dini (KPD).

Adalah normal jika selaput ketuban Bunda pecah (pecah) selama persalinan.  Hali Ini terjadi pada saat kantung ketuban yang mmbungkus bayi di dalam Rahim pecah, memungkinkan cairan ketuban mengalir keluar. Ketuban ini berfungsi untuk melindungi bayi dari bakteri. Apabila rusak, ada kekhawatiran bayi terkena infeksi.

Meskipun air ketuban Bunda seharusnya pecah saat Bunda melahirkan, hal itu dapat menyebabkan masalah serius bagi bayi Bunda jika hal itu terjadi terlalu dini. Ini disebut ketuban pecah dini (KPD).

Penyebab pasti ketuban pecah dini tidak selalu jelas. Akan tetapi, dalam beberapa kasus, penyebab KPD ini adalah infeksi pada membran.

KPD pada trimester kedua menjadi perhatian besar, karena dapat menyebabkan kelahiran prematur. Dimana Bayi yang lahir di antara minggu ke-24 dan ke-28 dari kehamilan memiliki risiko medis jangka Panjang  yang besar, terutama penyakit paru-paru.

Beberapa Tindakan akan dilakukan oleh dokter untuk menangani KPD yang terjadi pada trisemester Kedua, seperti :

  • Rawat inap
  • Antibiotik
  • Steroid, seperti betametason
  • Obat-obatan yang dapat menghentikan persalinan, seperti terbutaline

Jika ada tanda-tanda infeksi, persalinan dapat diinduksi untuk menghindari komplikasi serius. Pemberian Antibiotik akan dimulai untuk mencegah infeksi.

Banyak bayi lahir dalam waktu dua hari setelah pecah, dan sebagian besar akan melahirkan dalam waktu seminggu. Dalam kasus yang jarang terjadi, terutama dengan kebocoran yang lambat, kantung ketuban dapat menutup kembali dengan sendirinya. Persalinan prematur dapat dihindari, dan bayi lahir lebih dekat dengan Hari Perkiraan Lahir (HPL)

4.      Inkompetensi serviks (insufisiensi serviks)

Serviks adalah jaringan yang menghubungkan vagina dan rahim. Pada kondisi tertentu, serviks kurang kuat menahan tekanan rahim yang tumbuh selama kehamilan. Seiring membesarnya janin, tekanan akan meningkat dan dapat melemahkan serviks dan menyebab serviks terbuka lebih dahulu sebelum bulan kelahiran. Kondisi seperti inilah yang dinamakan sebagai inkompetensi serviks, atau insufisiensi serviks. Meskipun ini adalah kondisi yang tidak biasa, itu dapat menyebabkan komplikasi serius.

Pembukaan dan penipisan serviks pada akhirnya menyebabkan pecahnya selaput ketuban dan melahirkan janin yang sangat prematur. Ini biasanya terjadi sekitar minggu ke-20 kehamilan. Karena janin terlalu prematur untuk bertahan hidup di luar rahim pada saat itu, kehamilan seringkali tidak dapat diselamatkan. Wanita berisiko lebih tinggi mengalami inkompetensi serviks jika mereka memiliki:

  • trauma serviks sebelumnya, seperti robekan saat melahirkan
  • biopsi kerucut serviks
  • operasi lain pada leher Rahim
  • Ketuban pecah dini (KPD)

Adapun Gejala dan Tanda Inkompetensi serviks (insufisiensi serviks), yaitu Tidak seperti persalinan prematur, inkompetensi serviks biasanya tidak menyebabkan rasa sakit atau kontraksi. Mungkin ada pendarahan atau keputihan.

Tindakan Medis

Pengobatan untuk inkompetensi serviks terbatas. Sebuah cerclage darurat (jahitan di sekitar serviks) adalah kemungkinan jika ketuban belum pecah. Risiko pecahnya ketuban lebih tinggi jika serviks sangat melebar (lebar). Istirahat di tempat tidur (BedRest) yang diperpanjang diperlukan setelah penempatan cerclage.

Dalam kasus lain, ketika selaput ketuban sudah pecah dan janin cukup besar untuk bertahan hidup, dokter Bunda kemungkinan akan menginduksi persalinan.

Cara Pencegahan

Bunda dapat mencegah inkompetensi serviks. Jika Bunda memiliki riwayatnya, Bunda dapat menerima cerclage dengan kehamilan berikutnya sekitar 14 minggu. Ini akan menurunkan, tetapi tidak menghilangkan, risiko melahirkan prematur dan kehilangan bayi.

5.      Preeklamsia

Preeklamsia terjadi apabila Bunda mengalami hal berikut :

  • tekanan darah tinggi
  • proteinuria (terdapat sejumlah besar protein dalam urin)
  • edema berlebihan (pembengkakan)
  • Preeklamsia akan mempengaruhi setiap sistem di dalam tubuh, termasuk juga plasenta.

Plasenta bertanggung jawab untuk memberikan nutrisi kepada bayi. Meskipun preeklamsia biasanya terjadi selama trimester ketiga untuk kehamilan pertama, beberapa orang mengalami preeklamsia selama trimester kedua.

Sebelum membuat diagnosis, dokter Bunda akan mengevaluasi Bunda untuk kondisi lain yang mungkin disalahartikan dengan preeklamsia, seperti lupus (yang menyebabkan peradangan di seluruh tubuh) dan epilepsi (gangguan kejang).

Dokter Bunda juga akan mengevaluasi Bunda untuk kondisi yang dapat meningkatkan kemungkinan berkembangnya preeklamsia dini, seperti gangguan pembekuan darah dan kehamilan mola.

Tanda dan Gejala Preeklasmsia

Gejala preeklamsia termasuk pembengkakan cepat pada kaki, tangan, atau wajah Bunda. Hubungi dokter Bunda segera jika Bunda mengalami jenis pembengkakan ini atau salah satu dari gejala berikut:

  • sakit kepala yang tidak hilang setelah minum parasetamol
  • Penglihatan agak kabur atau “mengambang” di mata Bunda (bintik atau bintik dalam penglihatan)
  • sakit parah di sisi kanan atau di daerah perut Bunda
  • mudah memar
  • Cedera
  • Bunda lebih rentan terhadap cedera selama kehamilan. Pusat gravitasi Bunda berubah saat Bunda hamil, yang berarti lebih mudah kehilangan keseimbangan. Di kamar mandi, berhati-hatilah saat melangkah ke pancuran atau bak mandi agar tidak terpeleset.

Sekian Artikel mengenai Komplikasi yang dapat terjadi pada Trisemester Kedua.  Semoga Bermanfaat dan Bunda diberikan kehamilan yang bahagia dan sehat.

Baca juga :

Kondisi dan Perkembangan Janin yang harus diketahui pada Trisemester Kedua

Perkembangan Janin pada Trisemester Ketiga

Leave a Reply

Your email address will not be published.