Penyebab gusi bengkak dan cara mengatasinya

Penyebab gusi bengkak dan cara mengatasinya

Gusi sangat penting untuk kesehatan mulut Anda. Gusi terbuat dari jaringan yang keras berwarna merah muda dan menutupi tulang rahang. Jaringan ini tebal, berserat, dan juga penuh dengan pembuluh darah.

Jika gusi Anda menjadi bengkak, mereka mungkin menonjol atau menonjol keluar. Pembengkakan pada gusi Anda biasanya dimulai saat gusi bertemu dengan gigi. Namun, gusi Anda mungkin menjadi sangat bengkak sehingga mereka mulai menyembunyikan bagian-bagian gigi Anda. Gusi yang bengkak akan terlihat berwarna merah, bukan warna merah muda normalnya.

Gusi bengkak, juga disebut pembengkakan gingiva, sering teriritasi, sensitif, atau nyeri. Anda mungkin juga akan mengalami bahwa gusi Anda lebih mudah berdarah saat menyikat atau membersihkan gigi.

Penyebab gusi bengkak dan cara mengatasinya
Penyebab gusi bengkak dan cara mengatasinya

Apa penyebab gusi bengkak?

Radang gusi

Gingivitis adalah penyebab paling umum dari gusi bengkak. Ini adalah penyakit gusi yang dapat menyebabkan gusi Anda menjadi iritasi dan bengkak. Banyak orang tidak tahu bahwa mereka menderita radang gusi karena gejalanya kadang sangat ringan. Namun, jika tidak diobati, gingivitis pada akhirnya dapat menyebabkan kondisi yang jauh lebih parah yang disebut dengan periodontitis dan kemungkinan kehilangan gigi.

Gingivitis paling sering merupakan akibat dari kebersihan mulut yang buruk, yang memungkinkan plak menumpuk di garis gusi dan gigi. Plak adalah film yang terdiri dari bakteri dan partikel makanan yang menempel pada gigi. Jika dalam beberapa hari plak tidak hilang, itu menjadi karang gigi.

Tartar adalah plak yang mengeras. Biasanya akan susah dibersihkan dengan flossing dan menyikat gigi saja. Inilah saatnya Anda perlu memeriksakan ke dokter gigi. Penumpukan karang gigi dapat menyebabkan gingivitis.

Kehamilan

Gusi bengkak juga bisa terjadi selama kehamilan. Aliran hormon yang diproduksi oleh tubuh selama kehamilan dapat meningkatkan aliran darah di gusi. Peningkatan aliran darah ini dapat menyebabkan gusi lebih mudah terkena iritasi, yang menyebabkan pembengkakan.

Perubahan hormonal ini menghambat kemampuan tubuh untuk melawan bakteri yang biasanya menyebabkan infeksi gusi. Kondisi Ini dapat meningkatkan peluang terkena radang gusi.

malnutrisi

Kekurangan vitamin, terutama vitamin B dan C, dapat mengakibatkan gusi bengkak. Vitamin C, misalnya, mempunyai peran yang sangat penting dalam pemeliharaan dan perbaikan gigi dan gusi. Jika kadar kadar vitamin C anda turun terlalu rendah, Anda bisa terkena penyakit kudis. Penyakit kudis dapat menyebabkan penyakit gusi dan anemia.

Di negara maju, malnutrisi jarang terjadi. Ketika ada kasus malnutrisi, itu paling sering terjadi pada orang dewasa yang lebih tua.

Infeksi

Infeksi yang disebabkan oleh jamur dan virus dapat menyebabkan gusi bengkak. Jika Anda menderita herpes, ini dapat menyebabkan kondisi yang disebut gingivostomatitis herpetik akut, yang dapat menyebabkan gusi bengkak.

Sariawan juga dapat menyebabkan pembengkakan gusi. Kerusakan gigi yang tidak diobati dapat menyebabkan abses gigi, yaitu pembengkakan gusi yang terlokalisasi.

Apa saja pilihan pengobatan untuk gusi bengkak?

Perawatan medis

Jika gusi Anda bengkak selama lebih dari dua minggu, Anda harus berbicara dengan dokter gigi Anda. Dokter gigi Anda akan menanyakan pertanyaan tentang kapan gejala Anda mulai dan seberapa sering gejala itu muncul. Sinar-X gigi mulut penuh mungkin diperlukan. Mereka juga ingin tahu apakah Anda hamil atau apakah Anda baru saja mengubah pola makan Anda. Mereka mungkin memesan tes darah untuk memeriksa infeksi.

Tergantung pada penyebab gusi bengkak Anda, dokter gigi Anda mungkin meresepkan obat kumur yang membantu mencegah gingivitis dan mengurangi plak. Dokter gigi mungkin juga menyarankan Anda menggunakan merek pasta gigi tertentu. Dalam beberapa kasus, antibiotik mungkin diperlukan.

Jika Anda memiliki kasus gingivitis yang ekstrem, mungkin anda memerlukan pembedahan. Solusi yang umum dipilih untuk perawatan adalah scaling dan root planing. Ini adalah prosedur di mana dokter gigi mengikis gusi yang sakit, plak gigi, dan kalkulus, atau karang gigi, pada akar gigi untuk memungkinkan gusi yang tersisa dapat sembuh kembali.

Penyebab gusi bengkak dan cara mengatasinya
Penyebab gusi bengkak dan cara mengatasinya

Perawatan di rumah

Rawat gusi bengkak dengan hati-hati. Berikut adalah beberapa tips untuk perawatan di rumah:

  • Bersihkan gusi Anda dengan menyikat dan flossing dengan lembut, sehingga Anda tidak mengiritasinya. Belanja benang gigi.
  • Bilas mulut dengan larutan air garam untuk membersihkan mulut Anda dari bakteri.
  • Minum banyak air. Air akan membantu merangsang produksi air liur, yang melemahkan bakteri penyebab penyakit di mulut.
  • Hindari iritasi, termasuk obat kumur yang kuat, alkohol, dan tembakau.
  • Tempatkan kompres hangat di wajah Anda untuk mengurangi nyeri gusi. Kompres dingin dapat membantu mengurangi pembengkakan.

Bagaimana cara mencegah gusi bengkak?

Ada beberapa tindakan pencegahan yang dapat Anda lakukan untuk menghindari gusi bengkak, termasuk menjaga perawatan mulut yang tepat dan makan makanan sehat.

 Perawatan mulut

Sikat dan floss secara teratur, terutama setelah makan. Kunjungi dokter gigi Anda setidaknya sekali setiap enam bulan untuk pembersihan. Jika Anda memiliki mulut kering, itu dapat meningkatkan risiko penumpukan plak dan karang gigi. Bicaralah dengan dokter Anda tentang obat kumur dan pasta gigi yang dapat membantu kondisi ini.

Cukup sekian artikel tengtang Penyebab gusi bengkak dan cara mengatasinya, semoga bermanfaat…

Baca juga :

Cara Mudah mengobati Amandel Anak di Rumah

2 thoughts on “Penyebab gusi bengkak dan cara mengatasinya

  1. Pingback: 6 cara ampuh mengobati gusi bengkak dirumah - ATURAN PAKAI

  2. Pingback: Tips Meredakan Mata Merah - ATURAN PAKAI

Leave a Reply

Your email address will not be published.