Jenis dan Klasifikasi Macam-macam Nyeri

Jenis dan Klasifikasi Macam-macam Nyeri

Aman untuk mengatakan bahwa kebanyakan dari kita bukanlah penggemar berat rasa sakit. Namun demikian, itu adalah salah satu alat komunikasi tubuh yang paling penting. Bayangkan, misalnya, apa yang akan terjadi jika Anda tidak merasakan apa-apa ketika Anda meletakkan tangan Anda di atas kompor yang panas. Rasa sakit adalah salah satu cara tubuh memberi tahu Anda bahwa ada sesuatu yang salah dan membutuhkan perhatian.

Namun rasa sakit — entah itu berasal dari sengatan lebah, patah tulang, atau penyakit jangka panjang — juga merupakan pengalaman sensorik dan emosional yang tidak menyenangkan. Ini memiliki banyak penyebab, dan orang-orang menanggapinya dengan berbagai cara dan individual. Rasa sakit yang Anda dorong mungkin membuat orang lain tidak berdaya.

Meskipun pengalaman rasa sakit bervariasi dari satu orang ke orang lain, adalah mungkin untuk mengkategorikan berbagai jenis rasa sakit. Berikut adalah ikhtisar dari berbagai jenis rasa sakit dan apa yang membedakannya satu sama lain.

Jenis dan Klasifikasi Macam-macam Nyeri
Jenis dan Klasifikasi Macam-macam Nyeri

Nyeri Akut dan Nyeri Kronis

Ada beberapa cara untuk mengkategorikan nyeri. Salah satunya adalah dengan memisahkannya menjadi nyeri akut dan nyeri kronis.

  • Nyeri akut

Nyeri akut biasanya datang tiba-tiba dan memiliki durasi yang terbatas. Ini sering disebabkan oleh kerusakan jaringan seperti tulang, otot, atau organ, dan onsetnya sering disertai dengan kecemasan atau tekanan emosional.

  • Nyeri kronis

Nyeri kronis berlangsung lebih lama dari nyeri akut dan umumnya agak resisten terhadap perawatan medis. Ini biasanya terkait dengan penyakit jangka panjang, seperti osteoartritis. Dalam beberapa kasus, seperti fibromyalgia, ini adalah salah satu ciri khas penyakit ini. Nyeri kronis dapat disebabkan oleh jaringan yang rusak, tetapi sangat sering disebabkan oleh kerusakan saraf.

Baik nyeri akut maupun kronis dapat melemahkan, dan keduanya dapat mempengaruhi dan dipengaruhi oleh keadaan pikiran seseorang. Tetapi sifat nyeri kronis — fakta bahwa nyeri itu berlangsung terus-menerus dan dalam beberapa kasus tampak hampir konstan — membuat orang yang menderitanya lebih rentan terhadap konsekuensi psikologis seperti depresi dan kecemasan. Pada saat yang sama, tekanan psikologis dapat memperkuat rasa sakit.

Sekitar 70% orang dengan nyeri kronis yang diobati dengan obat nyeri mengalami episode yang disebut nyeri terobosan. Nyeri terobosan mengacu pada suar nyeri yang terjadi bahkan ketika obat nyeri digunakan secara teratur. Kadang-kadang bisa spontan atau dipicu oleh peristiwa yang tampaknya tidak penting seperti berguling di tempat tidur. Dan terkadang itu mungkin akibat dari obat penghilang rasa sakit yang hilang sebelum waktunya untuk dosis berikutnya.

Nyeri paling sering diklasifikasikan berdasarkan jenis kerusakan yang menyebabkannya. Dua kategori utama adalah nyeri yang disebabkan oleh kerusakan jaringan, juga disebut nyeri nosiseptif, dan nyeri yang disebabkan oleh kerusakan saraf, juga disebut nyeri neuropatik. Kategori ketiga adalah nyeri psikogenik, yaitu nyeri yang dipengaruhi oleh faktor psikologis. Nyeri psikogenik paling sering memiliki asal fisik baik dalam kerusakan jaringan atau kerusakan saraf, tetapi rasa sakit yang disebabkan oleh kerusakan itu meningkat atau berkepanjangan oleh faktor-faktor seperti ketakutan, depresi, stres, atau kecemasan. Dalam beberapa kasus, rasa sakit berasal dari kondisi psikologis.

Nyeri juga diklasifikasikan berdasarkan jenis jaringan yang terlibat atau bagian tubuh yang terpengaruh. Misalnya, nyeri dapat disebut sebagai nyeri otot atau nyeri sendi. Atau dokter mungkin bertanya tentang nyeri dada atau nyeri punggung.

Jenis nyeri tertentu disebut sebagai sindrom. Misalnya, sindrom nyeri myofascial mengacu pada rasa sakit yang dipicu oleh titik-titik pemicu yang terletak di otot-otot tubuh. Fibromyalgia adalah contohnya. . Berikut adalah beberapa penyebab nyeri:

Nyeri Akibat Kerusakan Jaringan

Sebagian besar rasa sakit berasal dari kerusakan jaringan. Rasa sakit berasal dari cedera pada jaringan tubuh. Cedera bisa pada tulang, jaringan lunak, atau organ. Cedera pada jaringan tubuh bisa berasal dari penyakit seperti kanker. Atau bisa juga karena cedera fisik seperti terpotong atau patah tulang.

Rasa sakit yang Anda alami mungkin sakit, ditusuk tajam, atau berdenyut. Itu bisa datang dan pergi, atau bisa konstan. Anda mungkin merasakan sakitnya bertambah parah saat Anda bergerak atau tertawa. Terkadang, bernapas dalam-dalam bisa mengintensifkannya.

Nyeri akibat kerusakan jaringan bisa akut. Misalnya, cedera olahraga seperti pergelangan kaki terkilir atau jari kaki yang terkilir sering kali merupakan akibat dari kerusakan jaringan lunak. Atau bisa juga kronis, seperti radang sendi atau sakit kepala kronis. Dan perawatan medis tertentu, seperti radiasi untuk kanker, juga dapat menyebabkan kerusakan jaringan yang mengakibatkan rasa sakit.

Nyeri Akibat Kerusakan Saraf

Saraf berfungsi seperti kabel listrik yang mengirimkan sinyal, termasuk sinyal rasa sakit, ke dan dari otak. Kerusakan saraf dapat mengganggu cara sinyal tersebut ditransmisikan dan menyebabkan sinyal nyeri yang tidak normal. Misalnya, Anda mungkin merasakan sensasi terbakar meskipun tidak ada panas yang diterapkan ke area yang terbakar.

Jenis dan Klasifikasi Macam-macam Nyeri
Jenis dan Klasifikasi Macam-macam Nyeri

DISARANKAN

Saraf bisa rusak karena penyakit seperti diabetes, atau bisa rusak karena trauma. Obat kemoterapi tertentu dapat menyebabkan kerusakan saraf. Saraf juga bisa rusak akibat stroke atau infeksi HIV, di antara penyebab lainnya. Rasa sakit yang berasal dari kerusakan saraf bisa merupakan akibat dari kerusakan sistem saraf pusat (SSP), yang meliputi otak dan sumsum tulang belakang. Atau bisa juga akibat kerusakan saraf perifer, saraf di seluruh tubuh yang mengirim sinyal ke SSP.

Rasa sakit yang disebabkan oleh kerusakan saraf, nyeri neuropatik, sering digambarkan sebagai rasa terbakar atau tertusuk. Beberapa orang menggambarkannya sebagai sengatan listrik. Yang lain menggambarkannya sebagai pin dan jarum atau sebagai sensasi menusuk. Beberapa orang dengan kerusakan saraf seringkali hipersensitif terhadap suhu dan sentuhan. Hanya sentuhan ringan, seperti sentuhan sprei, dapat memicu rasa sakit.

Sebagian besar nyeri neuropatik bersifat kronis. Contoh rasa sakit yang disebabkan oleh saraf yang rusak meliputi:

  • Sindrom nyeri sentral. Sindrom ini ditandai dengan nyeri kronis yang berasal dari kerusakan sistem saraf pusat. Kerusakan tersebut dapat disebabkan oleh stroke, MS, tumor, dan beberapa kondisi lainnya. Rasa sakit, yang biasanya konstan dan mungkin parah, dapat mempengaruhi sebagian besar tubuh atau terbatas pada area yang lebih kecil seperti tangan atau kaki. Rasa sakit seringkali dapat diperburuk oleh gerakan, sentuhan, emosi, dan perubahan suhu.
  • Sindrom nyeri regional kompleks. Ini adalah sindrom nyeri kronis yang dapat mengikuti cedera serius. Ini digambarkan sebagai pembakaran terus-menerus. Kelainan tertentu seperti keringat abnormal, perubahan warna kulit, atau pembengkakan mungkin terlihat di area nyeri.
  • Nyeri neuropatik perifer diabetes. Rasa sakit ini berasal dari kerusakan saraf di kaki, kaki, tangan, atau lengan yang disebabkan oleh diabetes. Individu dengan neuropati diabetik mengalami berbagai macam rasa sakit termasuk rasa terbakar, menusuk, dan kesemutan.
  • Herpes zoster dan neuralgia pascaherpes. Herpes zoster adalah infeksi lokal yang disebabkan oleh virus yang sama yang menyebabkan cacar air. Ruam dan nyeri terkait, yang dapat melemahkan, terjadi di satu sisi tubuh di sepanjang jalur saraf. Neuralgia pascaherpetik adalah komplikasi umum di mana rasa sakit akibat herpes zoster berlangsung lebih dari sebulan.
  • Neuralgia trigeminal. Kondisi ini menyebabkan rasa sakit akibat peradangan pada saraf wajah. Rasa sakit digambarkan sebagai intens dan seperti kilat, dan dapat terjadi di bibir, kulit kepala, dahi, mata, hidung, gusi, pipi, dan dagu di satu sisi wajah. Rasa sakit dapat dipicu dengan menyentuh area pemicu atau dengan sedikit gerakan.

Demikian sedikit informasi tentang Jenis dan Klasifikasi Macam-macam Nyeri yang dapat kami sampaikan, semoga bermanfaat dan salam sehat..

Leave a Reply

Your email address will not be published.