Kenali tanda anak mengalami keterlambatan bicara

Kenali tanda anak mengalami keterlambatan bicara

Kenali tanda anak mengalami keterlambatan bicara
Kenali tanda anak mengalami keterlambatan bicara

Setiap anak tumbuh dan berkembang dengan cara dan tahap nya sendiri-sendiri. tiap anak tidak dapat dibanding-bandingkan. Akan tetapi apa bila buah hati bunda tidak dapat berbicara lancar seperti anak diusianya, mungkin ada sesuatu yang terjadi. mungkin buah hati bunda mengalami keterlambatan bicara. Sebelum kita bahas lebih  jauh ,mengenai penyebab  dan cara mengatasinya, mari kita bahas apa itu delay speech??

Apa itu keterlambatan bicara dan bahasa?

Keterlambatan bicara dan bahasa adalah ketika seorang anak tidak menunjukkan perkembangan bicara dan bahasa pada tingkat yang diharapkan. Ini adalah masalah perkembangan umum yang mempengaruhi sebanyak 10% anak-anak prasekolah.

Gejala keterlambatan bicara dan bahasa

Anak Bunda mungkin mengalami keterlambatan bicara jika dia tidak dapat melakukan hal-hal ini:

  • Ucapkan kata-kata sederhana (seperti “mama” atau “dada”) dengan jelas atau tidak jelas pada usia 12 hingga 15 bulan.
  • Pahami kata-kata sederhana (seperti “tidak” atau “berhenti”) pada usia 18 bulan.
  • Berbicara dalam kalimat pendek pada usia 3 tahun.
  • Ceritakan kisah sederhana pada usia 4 hingga 5 tahun.

Apa yang menyebabkan keterlambatan bicara dan bahasa?

Penyebab paling umum dari keterlambatan bicara meliputi:

  • gangguan pendengaran
  • perkembangan lambat
  • cacat intelektual

Penyebab lainnya termasuk:

  • Deprivasi psikososial (anak tidak menghabiskan cukup waktu berbicara dengan orang dewasa)
  • Menjadi kembar.
  • Autisme (gangguan perkembangan).
  • Bisu elektif (anak tidak mau bicara).
  • Cerebral palsy (gangguan gerakan yang disebabkan oleh kerusakan otak).

Tinggal di rumah bilingual juga dapat memengaruhi bahasa dan ucapan anak. Otak anak harus bekerja lebih keras untuk menafsirkan dan menggunakan 2 bahasa. Jadi, mungkin perlu waktu lebih lama bagi anak-anak ini untuk mulai menggunakan satu atau kedua bahasa yang mereka pelajari. Bukan hal yang aneh bagi anak bilingual untuk menggunakan satu bahasa untuk sementara waktu.

Bagaimana keterlambatan bicara dan bahasa didiagnosis?

Dokter Bunda dapat membantu Bunda mengenali keterlambatan bicara dan bahasa. Dia akan menanyakan apa yang telah Bunda dengar dan dapat mendengarkan pidato anak Bunda dan memeriksa perkembangan mental anak Anda.

Dokter Bunda mungkin merujuk Bunda ke spesialis lain untuk menentukan mengapa anak Bunda tidak berbicara. Misalnya, jika dokter Bunda berpikir anak Bunda mungkin mengalami kesulitan mendengar, dia mungkin merujuk anak Bunda ke audiolog untuk tes pendengaran. Ini adalah profesional perawatan kesehatan berlisensi yang menangani masalah pendengaran.

Bisakah keterlambatan bicara dan bahasa dicegah atau dihindari?

Tergantung pada penyebab keterlambatan bicara anak Anda, Bunda mungkin tidak dapat mencegah atau menghindarinya.

Perawatan keterlambatan bicara dan bahasa

Anak Bunda mungkin tidak memerlukan perawatan. Beberapa anak hanya membutuhkan lebih banyak waktu untuk mulai berbicara. Tetapi jika anak Bunda membutuhkan perawatan, jenisnya akan tergantung pada penyebab keterlambatan bicara. Dokter Bundaakan memberi tahu Bunda penyebab masalah anak Bunda dan berbicara dengan Bunda tentang pilihan pengobatan.

Dokter Bunda mungkin merujuk Bunda ke ahli patologi bicara dan bahasa. Orang ini dapat menunjukkan kepada Bunda bagaimana membantu anak Bundaberbicara lebih banyak dan berbicara lebih baik, dan juga dapat mengajari anak Bunda cara mendengarkan atau membaca gerak bibir.

Spesialis lain yang mungkin disarankan oleh dokter Bunda  untuk Bunda temui termasuk psikolog (spesialis dalam masalah perilaku), terapis okupasi (untuk bantuan dalam aktivitas sehari-hari), atau pekerja sosial (yang dapat membantu masalah keluarga). Dokter Bundamungkin juga menyarankan program di daerah Bundaseperti Intervensi Dini.

Hidup dengan keterlambatan bicara dan bahasa

Kenali tanda anak mengalami keterlambatan bicara
Kenali tanda anak mengalami keterlambatan bicara

Jika bicara anak Bunda tertunda karena gangguan pendengaran, alat bantu dengar atau implan koklea dapat membantu anak Bundamendengar ucapan. Setelah anak Bunda memiliki akses ke suara (dan ucapan), dia mungkin dapat mengembangkan bahasa dan bahkan mengejar rekan pendengarannya.

Jika anak Bunda mendengar dan memahami bahasa, Bundadapat mendorongnya untuk berbicara dengan berbicara sebanyak mungkin di sekitar mereka. Jelaskan apa yang Bundalakukan saat melakukan aktivitas sehari-hari. Terus berbicara. Jika anak Bunda berbicara, konfirmasikan apa yang dia katakan. Selalu memberikan umpan balik positif.

Keterlambatan bicara dan bahasa bisa membuat frustrasi orang tua dan anak-anak. Anak-anak yang tidak dapat mengekspresikan pikiran dan emosi mereka lebih mungkin untuk bertindak. Mereka mudah marah. Mereka mungkin menggunakan perilaku tak terduga untuk mendapatkan perhatian Anda. Cobalah untuk mengingat anak Bundamemang ingin berkomunikasi dengan Anda. Bacakan untuk anak Bunda dan bicaralah sebanyak mungkin. Dorong anak Bunda untuk berbicara. Ketika dia mencoba untuk berbicara, pujilah usahanya.

Perkembangan bayi sesuai usianya :

Sebelum 12 Bulan

Bayi mulai berkomunikasi secara nonverbal jauh sebelum kata pertama mereka. Di bulan-bulan ini, bayi Bunda harus mendengkur dan mengoceh. Pada usia 9 bulan, mereka harus merangkai suara seperti “mama” atau “dada.” Mereka harus mulai mengenali nama-nama benda umum seperti “botol”. Pada satu tahun, mereka harus bisa melambai “bye-bye” dan mengoceh dengan intonasi.

18-24 Bulan

Ada banyak variasi, tetapi pada usia 18 bulan anak Bunda harus mengucapkan 15-20 kata. Pada usia 2, sekitar 50 kata. Pada usia 2 tahun, anak Bunda harus mulai mengucapkan kombinasi dua kata seperti “sampai sekarang” atau “Hai ayah.” Mereka juga harus dapat mengikuti perintah dua langkah dan mengidentifikasi 2 bagian tubuh ketika ditanya. Mereka juga harus menunjuk ke hal-hal yang mereka ingin Bundalihat.

2-3 Tahun

Bunda akan melihat ledakan besar dalam pidato. Anak Bunda harus memiliki terlalu banyak kata untuk dihitung dan membuat kalimat tiga (atau lebih) kata. Orang lain harus dapat memahami sekitar setengah dari apa yang mereka katakan pada usia dua tahun, dan 75% dari apa yang mereka katakan pada usia tiga tahun.

Jika anak Bunda menunjukkan keterlambatan bicara dan/atau menunjukkan salah satu dari perilaku berikut, silahkan berkonsultasi dengan dokter anak

  1. Tidak dipeluk seperti bayi lainnya
  2. Tidak membalas senyum bahagia
  3. Sepertinya tidak memperhatikan jika Bunda berada di dalam ruangan
  4. Sepertinya tidak memperhatikan suara-suara tertentu
  5. Bertindak seolah-olah dia berada di dunianya sendiri
  6. Lebih suka bermain sendiri, tidak bersama orang lain
  7. Memiliki minat yang kuat pada objek yang biasanya tidak diminati anak kecil
  8. Tidak menunjukkan hal-hal yang dia inginkan pada usia 18 bulan

Keterlambatan dalam Bahasa

Keterlambatan bicara adalah jenis keterlambatan perkembangan yang paling umum, mempengaruhi 1 dari 5 anak. Beberapa anak akan menunjukkan masalah perilaku jika mereka tidak dapat mengekspresikan diri karena frustrasi. Beberapa orang yang terlambat bicara hanya membutuhkan sedikit lebih banyak waktu, dan orang tua dapat bekerja dengan mereka di rumah. Namun, beberapa anak membutuhkan terapi wicara untuk membantu keterlambatannya. Terkadang keterlambatan bicara bisa menjadi tBundaperingatan masalah yang lebih serius, termasuk gangguan pendengaran atau bahkan gangguan spektrum autisme.

Apa yang Mungkin Dilakukan Penyedia Anda

Jika anak Bunda tidak memenuhi grafik  perkembangan ini dan/atau memiliki tanda bahaya, berkonsultasilah dengan dokter. Dokter kemungkinan akan menanyakan beberapa pertanyaan perkembangan tambahan. Jika kami mencurigai adanya keterlambatan, kami mungkin akan menjalani tes pendengaran. Kami juga dapat merujuk Bund ake terapis bicara dan bahasa untuk evaluasi, atau ke program intervensi awal.

Apa yang Dapat Bunda Lakukan

Secara umum, habiskan banyak waktu untuk berbicara dengan anak Anda, sehingga dia dapat mendengar ucapan. Bacakan untuknya. Bicarakan hari Bunda dengan lantang. Minta bantuan anggota keluarga. Dorong anak Bunda untuk “berbicara” kembali kepada Bunda melalui gerakan dan suara.

Bunda dapat melakukan hal berikut di rumah :

  1. Pegang benda dekat dengan mulut Bunda dan ketika Bunda mendapatkan perhatian mereka, modelkan kata yang Bunda ingin mereka kataka
  2. Bermain deskriptif : Jelaskan apa yang dilakukan anak Anda, sehingga mereka dapat mendengar lebih banyak kata
  3. Pilihan : Pegang barang-barang dan minta anak Bunda untuk memilih, seperti, “Apakah Bundaingin apel atau pisang?” Ulangi kata-kata itu dan buatlah tetap sederhana.
  4. Bergerak : Kombinasikan gerakan dengan pengulangan. Misalnya, saat naik atau turun tangga, ucapkan “naik, naik, naik” di setiap Langkah
  5. Pengulangan : Saat anak Bunda menginginkan barang tertentu, seperti minuman, buat model kata untuk anak Bundadan jeda untuk memberinya kesempatan memproses dan mengulanginya kembali

Baik Bunda, itu tadi sedikit mengenai gejala, penyebab dan cara menangani anak dengan keterlambatan bicara. Semoga bermanfaat. Cukup sekian terima kasih, Semoga Bunda dan keluarga selalu diberi Kesehatan, SALAM SEHAT..

Baca juga :

Penyebab Dehidrasi dan cara efektif mencegah dehidrasi

Leave a Reply

Your email address will not be published.