Penyebab Dehidrasi dan cara efektif mencegahnya

Penyebab Dehidrasi dan cara efektif mencegahnya

Pernahkah Kita mengalami dehidrasi? Apakah penyebabnya? Bagaimana mengatasinya? Mari kita simak artikel berikut ini :

Apa itu Dehidrasi?

Dehidrasi terjadi ketika tubuh tidak cukup mempunyai air sebanyak yang dibutuhkan. Tanpa cukup, tubuh Kita tidak dapat berfungsi dengan baik. Kita dapat mengalami dehidrasi ringan, sedang, atau berat tergantung pada seberapa banyak cairan yang hilang dari tubuh Kita.

Penyebab Dehidrasi

Pada kondisi normal tubuh kita akan kehilangan air. Kehilangan air dari tubuh Kita setiap hari dengan berkeringat, bernapas, buang air kecil, dan buang air besar, dan melalui air mata dan air liur (ludah). Biasanya Kita mengganti cairan yang hilang dengan minum cairan dan makan makanan yang mengandung air. Jika Kita kehilangan terlalu banyak air atau tidak minum dan makan cukup, Kita bisa mengalami dehidrasi.

Kapan Kita dapat kehilangan lebih banyak air dari biasanya?

Berikut adalah kondisi dimana kita dapat kehilangan air, yaitu :

  1. Demam
  2. Diare
  3. Muntah
  4. Keringat berlebihan
  5. Kencing banyak (Diabetes dan beberapa kondisi saat harus minum diuretik – dapat membuat Kita buang air kecil lebih sering)

Kondisi yang menyebabkan dehidrasi semakin parah :

  1. Kita sibuk dan lupa minum cukup.
  2. Kita tidak menyadari bahwa Kita haus.
  3. Kita tidak ingin minum karena sakit tenggorokan atau sariawan, atau sakit perut.

Gejala Dehidrasi

Adapun Gejala dari dehidrasi meliputi :

  1. Haus
  2. Mulut kering atau lengket
  3. Tidak banyak kencing
  4. Air Kencing berwarna kuning tua
  5. Kulit kering dan dingin
  6. Sakit kepala
  7. Kram otot

Sedangkan tanda dehidrasi berat meliputi:

  1. Tidak buang air kecil atau buang air kecil berwarna kuning pekat
  2. Kulit sangat kering
  3. Merasa pusing
  4. Detak jantung cepat
  5. Napas cepat
  6. Mata cekung
  7. Kantuk, kurang energi, kebingungan atau lekas marah
  8. Pingsan

Gejala dehidrasi pada bayi dan anak kecil mungkin berbeda dengan orang dewasa, yaitu :

  1. Mulut dan lidah kering
  2. Tidak ada air mata saat menangis
  3. Keringkan popok selama 3 jam
  4. Mata cekung, pipi, titik lunak di bagian atas tengkorak
  5. Kantuk, kurang energi, atau lekas marah

Dehidrasi berat adalah keadaan darurat medis dan harus segera ditangani.

Siapa yang paling Berisiko mengalami dehidrasi ?

Siapa pun bisa mengalami dehidrasi, tetapi kemungkinannya lebih tinggi bagi sebagian orang:

Bayi dan anak kecil adalah yang paling mungkin mengalami diare dan muntah parah, dan mereka paling banyak kehilangan air karena demam tinggi. Si bungsu tidak bisa memberi tahu Kita bahwa mereka haus atau minum sendiri.

Orang dewasa yang lebih tua sering tidak menyadari bahwa mereka haus. Jika mereka tidak dapat bergerak dengan baik lagi, mereka mungkin tidak dapat minum dengan mudah atau mungkin tidak dapat menerima cukup cairan karena kondisi medis.

Orang yang sakit pilek atau sakit tenggorokan mungkin tidak mau makan atau minum.

Orang dengan penyakit kronis seperti diabetes tipe 1 atau tipe 2 bisa banyak buang air kecil jika penyakitnya tidak terkontrol. Mereka juga mungkin mengonsumsi obat-obatan seperti pil air, yang membuat mereka lebih sering pergi.

Orang yang beraktivitas di luar dalam cuaca panas dan lembap terkadang tidak bisa mendinginkan tubuh secara efektif karena keringatnya tidak menguap. Hal ini dapat menyebabkan suhu tubuh yang lebih tinggi dan kebutuhan akan lebih banyak air.

Bila mengalami dehidrasi, kapan harus ke dokter?

segera bawa bayi atau anak Kita ke dokter umum atau ke IGD jika mereka:

  1. Tampak mengantuk
  2. Bernapas cepat
  3. memiliki sedikit atau tidak ada air mata ketika mereka menangis
  4. Memiliki titik lunak di kepala mereka yang tenggelam ke dalam (ubun-ubun cekung)
  5. Punya mulut kering
  6. Kencing berwarna kuning tua atau tidak kencing dalam 12 jam terakhir
  7. Memiliki tangan dan kaki yang dingin dan tampak bernoda

Cara mengatasi dehidrasi pada bayi

Setelah dehidrasi telah diobati, anak Kita perlu mempertahankan tingkat cairannya.

Dokter biasanya menyarankan:

  1. Tetap menyusui atau menggunakan susu formula, coba berikan dalam jumlah sedikit lebih sering dari biasanya
  2. Untuk bayi dengan susu formula atau makanan padat – beri mereka sedikit air tambahan
  3. beri anak-anak kecil makanan mereka yang biasa berikan sedikit larutan rehidrasi secara teratur untuk menggantikan cairan, garam, dan gula yang hilang – minta apoteker Kita untuk merekomendasikannya. Atau Anda dapat membuat dan memberikan oralit

Berikut cara membuat oralit di rumah :

  1. Siapkan Gelas, Sendok, Air Hangat, Gula Pasir dan Garam
  2. Masukkan satu sendok teh gula pasir, yang kemudian ditambahkan dengan seperempat sendok teh garam
  3. Aduk hingga merata, dan berikan kepada anak

Bagaimana Kita dapat mengurangi risiko dehidrasi?

Untuk mencegah dehidrasi, kita dapat melakukan hal berikut ini :

  1. Minumlah cairan ketika Kita merasakan gejala dehidrasi.
  2. Jika Kita merasa sulit untuk minum karena merasa sakit atau sakit, mulailah dengan teguk kecil dan kemudian secara bertahap minum lebih banyak.
  3. Kita bisa menggunakan sendok untuk memudahkan anak Kita menelan cairan.
  4. Kita harus minum cukup di siang hari sehingga warna urin Kita jernih pucat.
  5. Minumlah saat ada risiko dehidrasi yang lebih tinggi. Misalnya, jika Kita muntah, berkeringat, atau diare.

itu tadi sedikit mengenai gejala, penyebab dan cara mencegah Dehidrasi. Cukup sekian terima kasih, Semoga Anda dan keluarga selalu diberi Kesehatan, SALAM SEHAT

Baca juga :

Penyebab Diare dan Cara Cepat untuk Menanganinya

One thought on “Penyebab Dehidrasi dan cara efektif mencegahnya

  1. Pingback: Kenali tanda anak mengalami keterlambatan bicara - ATURAN PAKAI

Leave a Reply

Your email address will not be published.