Tanda awal kehamilan yang harus Bunda ketahui

Tanda awal kehamilan yang harus Bunda ketahui

Tanda awal kehamilan yang harus diketahui dan cara menyiasatinya
Tanda awal kehamilan yang harus diketahui dan cara menyiasatinya

Apakah Bunda sedang hamil? Apakah bunda sudah mengetahui tahap tahap perkembangan Janin selama 9 bulan kehamilan? Yukk kita bahas mengenai Tahap perkembangan janin selama di dalam kandungan.

Bayi berkembang di dalam rahim selama 9 bulan 10 hari. Umumnya dibagi menjadi 3 Trisemester. Yaitu trisemester pertama, Kedua dan Ketiga atau akhir.

Trisemester Pertama

Trimester pertama adalah fase awal kehamilan. Ini dimulai pada hari pertama menstruasi terakhir Bunda hingga akhir minggu ke-13. Pada trisemester ini adalah waktu yang penuh antisipasi dan terjadi perubahan cepat bagi Bunda dan bayi Bunda.

Tanda awal kehamilan yang harus Bunda ketahui

Perubahan Trimester Pertama di Tubuh Bunda

Kehamilan berbeda untuk setiap wanita. Beberapa wanita dengan kesehatan yang baik selama 3 bulan pertama; namun ada pula Bunda yang merasa benar-benar sengsara pada trisemester ini. Berikut adalah beberapa perubahan yang mungkin Bunda perhatikan, apa artinya, dan tanda-tanda  yang memerlukan panggilan ke dokter Bunda.

Terjadi Pendarahan

Sekitar 25% wanita hamil mengalami sedikit pendarahan selama trimester pertama. Pada awal kehamilan, bercak ringan mungkin merupakan tanda bahwa embrio yang telah dibuahi telah tertanam di dalam rahim Bunda. Tetapi apabila Bunda mengalami pendarahan parah, disertai kram, atau rasa sakit yang tajam di perut Bunda, segera hubungi dokter. Ini bisa menjadi tanda-tandakeguguran atau kehamilan ektopik (kehamilan di mana embrio ditanamkan di luar rahim).

Kelembutan payudara

Payudara yang sakit adalah salah satu tanda awal kehamilan. Mereka dipicu oleh perubahan hormonal, yang membuat saluran susu Bunda siap untuk memberi makan bayi Bunda. Payudara Bunda mungkin akan terasa sakit selama trimester pertama. Menaikkan ukuran bra Bunda dan mungkin tidak akan kembali ke ukuran bra biasa sampai bayi Bunda selesai menyusu.

Sembelit

Selama kehamilan, kadar hormon progesteron yang tinggi memperlambat kontraksi otot pencernaan. Sembelit ini juga dapat terjadi karena Bunda mengkonsumsi Zat Besi. Zat Besi mungkin terdapat pada vitamin selama kehamilan.. Makan lebih banyak serat dan minum cairan ekstra untuk menjaga pencernaan agar tetap lancar. Aktivitas fisik juga dapat membantu memperlancar Pencernaan.

Jika sembelit Bunda benar-benar mengganggu Bunda, bicarakan dengan dokter Bunda tentang pencahar ringan apa yang aman digunakan selama kehamilan.

Keputihan

Normal bila terjadi keputihan yang encer dan putih susu (disebut leukorea) di awal kehamilan Bunda. Bunda bisa memakai panty liner jika itu membuat Bunda merasa lebih nyaman, tetapi jangan gunakan tampon karena bisa memasukkan kuman ke dalam vagina Bunda. Jika keputihan berbau sangat tidak enak, berwarna hijau atau kuning, atau jika ada banyak cairan bening, hubungi dokter.

Kelelahan

Tubuh Bunda bekerja keras untuk mendukung bayi yang sedang tumbuh. Itu berarti Bunda akan lebih mudah lelah dari biasanya. Tidur siang atau istirahat bila perlu di siang hari. Pastikan Bunda mendapatkan cukup zat besi. Terlalu sedikit dapat menyebabkan anemia, yang dapat membuat Bunda semakin lelah.

Makanan yang disukai dan tidak disukai

Meskipun dulu sebelum hamil Bunda mungkin tidak suka semangkuk es krim namun selera Bunda bisa berubah saat Bunda hamil. Lebih dari 60% ibu hamil mengidam makanan. Lebih dari setengahnya memiliki makanan yang tidak mereka sukai.

Lebih Sering Buang Air Kecil

Bayi Bunda masih cukup kecil, tetapi rahim Bunda tumbuh dan memberi tekanan pada kandung kemih Bunda. Akibatnya, Bunda mungkin merasa harus ke kamar mandi sepanjang waktu. Jangan berhenti minum cairan agar kebutuhan tubuh Bunda terpenuhi. Akan tetapi kurangi kafein (yang merangsang kandung kemih Bunda), terutama sebelum tidur.

Maag

Selama kehamilan, tubuh Bunda memproduksi lebih banyak hormon progesteron. Ini melemaskan otot-otot halus, seperti cincin otot di kerongkongan bagian bawah, tabung yang menghubungkan mulut dan perut Bunda. Otot-otot ini biasanya menyimpan makanan dan asam di perut Bunda. Ketika mereka mengendur, Bunda bisa mendapatkan refluks asam lambung. Mual Muntah yang terjadi karena hormonal ini yang sering disebut sebagai Morning Sickeness. Mual Muntah ini terjadi pada trisemester pertama dan akan berkurang pada trisemester kedua.

Adapun Tips yang dapat Bunda coba untuk mengurangi Mual Muntah ini :

  1. Makanlah beberapa makanan kecil sepanjang hari. Makan sedikit dan sering
  2. Jangan langsung berbaring setelah makan.
  3. Hindari makanan berminyak, pedas, dan asam (seperti buah jeruk).
  4. Coba angkat bantal Bunda saat Bunda tidur.

Perubahan suasana hati

Peningkatan kelelahan dan perubahan hormon dapat menyebabkan mood Bunda bagai roller coaster . kadang bahagia namun mendadak Sedih. Dapat pula rasa Senang berubah menjadi ketakutan dalam hitungan detik. Tidak apa-apa untuk menangis, tetapi jika Bunda merasa kewalahan, Bunda dapat berbicara dengan pasangan Bunda, teman, anggota keluarga, atau bahkan seorang profesional.

Morning Sickeness

Mual adalah salah satu tanda kehamilan yang paling umum, lebih dari 85% wanita hamil mengalaminya. Ini hasil dari perubahan hormon dalam tubuh Bunda dan itu bisa berlangsung sepanjang trimester pertama. Bagi sebagian ibu hamil, mual itu ringan. Orang lain tidak dapat memulai hari mereka tanpa muntah. Mual biasanya lebih buruk di pagi hari (maka namanya, “morning sickness”). Untuk meredakan mual, cobalah makan camilan kecil, hambar, atau tinggi protein (kerupuk, daging, atau keju) dan minum air putih, jus buah bening (jus apel), atau ginger ale. Bunda mungkin ingin melakukan ini bahkan sebelum Bunda bangun dari tempat tidur. Hindari makanan apa pun yang membuat Bunda sakit perut. Mual itu sendiri tidak perlu dikhawatirkan, tetapi jika parah atau tidak hilang begitu saja, itu dapat memengaruhi jumlah nutrisi yang didapat bayi Bunda. Hubungi dokter Bunda jika Bunda tidak bisa berhenti muntah atau tidak bisa menahan makanan apa pun.

Tanda awal kehamilan yang harus Bunda ketahui

Pertambahan berat badan

Kehamilan adalah salah satu dari beberapa kali dalam kehidupan seorang wanita ketika penambahan berat badan dianggap sebagai hal yang baik, tetapi jangan berlebihan. Selama trimester pertama, Bunda harus mendapatkan sekitar 3-6 pon (dokter Bunda mungkin menyarankan Bunda menyesuaikan kenaikan atau penurunan berat badan jika Bunda memulai kehamilan dengan berat badan kurang atau kelebihan berat badan). Meskipun Bunda membawa orang tambahan, Bunda benar-benar tidak makan untuk dua orang. Bunda hanya membutuhkan sekitar 150 kalori ekstra sehari selama trimester pertama. Dapatkan kalori itu dengan cara yang sehat, dengan menambahkan buah dan sayuran ekstra, susu, roti gandum, dan daging tanpa lemak ke dalam makanan Bunda.

Tanda awal kehamilan yang harus diketahui dan cara menyiasatinya
Tanda awal kehamilan yang harus diketahui dan cara menyiasatinya

Pertumbuhan Bayi di Trimester Pertama

Selama 13 minggu pertama, bayi Bunda berubah dari sel telur yang telah dibuahi menjadi janin yang sepenuhnya terbentuk. Semua organ dan sistem utama mulai terbentuk. Namun pada masa ini Bunda harus berhati-hati karena bayi Bunda bisa terluka jika Bunda menggunakan obat-obatan terlarang, memiliki penyakit, atau terkena radiasi.

Pertumbuhan janin yang terjadi pada trisemester ini adalah :

  • Telur yang dibuahi menjadi sekelompok sel yang membelah dengan cepat yang ditanamkan di rahim Bunda. Plasenta, tali pusar, dan kantung ketuban semuanya mulai tumbuh.
  • Sistem saraf bayi Bunda berubah dari tabung saraf terbuka menjadi otak dan sumsum tulang belakang. Saraf dan otot mulai bekerja bersama. Bayi Bunda dapat bergerak sendiri, tetapi terlalu dini bagi Bunda untuk merasakannya.
  • Jantung mulai terbentuk dan mulai berdetak. Bunda dapat mendengarnya di ultrasound pada minggu ke-6. Denyutnya 120 hingga 160 kali per menit. Sel darah merah sedang terbentuk.
  • Bayi Bunda mengembangkan sistem pencernaan, termasuk usus dan ginjal.
  • Mereka memiliki paru-paru dan organ utama lainnya, tetapi mereka belum sepenuhnya berkembang.
  • Kerangka lunak mulai tumbuh.
  • Bayi Bunda mulai terlihat seperti bayi, dengan lengan, kaki, jari tangan, dan kaki. Wajah mereka mendapat mata, telinga, hidung, dan mulut. Tunas lidah dan gigi tumbuh. Kelopak mata menutupi mata bayi Bunda, dan pada akhir trimester, mereka bahkan memiliki kuku.
  • Alat kelamin mulai tumbuh, tetapi terlalu dini untuk mengetahui dengan USG apakah Bunda memiliki anak perempuan atau laki-laki.
  • Pada akhir trimester pertama, bayi Bunda akan memiliki panjang sekitar 2 -3 inci.

cukup sekian artikel tentang Tanda awal kehamilan yang harus Bunda ketahui dan cara menyiasatinya, semoga bermanfaat. terimakasih

Baca juga :

5 VITAMIN PENTING PADA KEHAMILAN

4 thoughts on “Tanda awal kehamilan yang harus Bunda ketahui

  1. Pingback: Cara Tepat mengetahui Masa Subur Pada Wanita - ATURAN PAKAI

  2. Pingback: ATURAN PAKAI

  3. Pingback: APA SAJA OBAT YANG AMAN UNTUK IBU HAMIL - ATURAN PAKAI

  4. Pingback: 5 VITAMIN PENTING PADA KEHAMILAN - ATURAN PAKAI

Leave a Reply

Your email address will not be published.